Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Mengoptimalkan Peluang Ekonomi Wisata Ziarah

Jumat 08 Feb 2019 06:37 WIB

Red: Elba Damhuri

Peziarah mengambil gambar bentangan wilayah Namirah dan Lembah Uranah dari puncak Jabal Rahmah di Arafah, Makkah

Peziarah mengambil gambar bentangan wilayah Namirah dan Lembah Uranah dari puncak Jabal Rahmah di Arafah, Makkah

Foto: Republika/Fitrian Zamzami
Wisata ziarah juga menghasilkan makna mitos.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Tantan Hermansah, Doktor Ekonomi Kreatif/Dosen UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta

Wisata ziarah semakin diminati berbagai pihak sebagai salah satu unggulan produk wisata. Karena sejarah aktivitasnya yang lama, wisata ziarah menyimpan kesan tersendiri. Tulisan singkat ini menganalisis wisata ziarah dalam perspektif ilmiah, dengan menggunakan teori Roland Barthes sebagai alat bedahnya. Roland Barthes (1915-1980) merupakan filsuf dan sosiolog kenamaan asal Prancis.

Salah satu teori yang sering digunakan para pembaca dan penikmat Barthes adalah teori tentang semiotika. Teori ini, antara lain, menyebutkan tiga kategori makna atas satu fenomena. Ketiganya adalah makna denotasi, makna konotasi, dan makna mitos.

Di sisi lain, wisata ziarah merupakan fenomena dan aktivitas yang sudah lama dilakukan sebagian umat Islam. Di Indonesia, peziarah melakukan kunjungan singkat (hitungan jam) atau cukup lama (puluhan hari) ke sebuah lokasi atau titik ziarah.

Berbeda dengan tempat wisata lain yang basisnya pemandangan alam, atraksi budaya, atau kenyamanan tertentu, wisata ziarah sangat unik. Sebab, secara epistemologis, destinasi wisata ziarah bisa dihasilkan dari hal yang bukan semua hal yang disebut di atas.

Beberapa destinasi merujuk kepada 'karamah' seseorang, misalnya seorang ulama besar, yang kemudian dikunjungi para pengikutnya. Biasanya, semakin tinggi karamahnya, intensitas kunjungan dan atensi ke lokasi tersebut semakin tinggi.

Ada juga destinasi yang merujuk aktivitas yang dilakukan turun-temurun. Aktivitas ini terpelihara dan menjadi semacam ritus tertentu yang terus dijalani pengikutnya. Secara singkat, destinasi wisata ziarah tersebut bisa sangat beragam.

Namun, ada aktivitas yang mirip dilakukan pengunjung pada destinasi tersebut. Wisata ziarah memiliki karakteristik berbeda dengan wisata halal atau wisata syariah meski juga banyak kesamaannya.

Wisata halal dan wisata syariah lebih banyak merujuk soal sarana untuk menyamankan entitas pelancong Muslim. Ketersediaan makanan, tempat shalat, fasilitas keluarga, merupakan beberapa indikator yang melekat pada wisata halal atau wisata syariah.

Adapun aktivitasnya bisa dikatakan lebih banyak sama dengan wisata pada umumnya. Sedangkan wisata ziarah, merujuk aktivitas peziarah, yakni melakukan ibadah ritual pada destinasi dengan doa dan zikir yang kadang sangat spesifik.

Jika menggunakan perspektif Bhartesian di atas, wisata ziarah bisa dilihat dengan tiga makna yang saling melengkapi. Pertama, wisata ziarah secara makna denotatif memberikan arti sebagai tempat orang datang untuk mengetahui destinasi.

Jika aktivitas umrah ke Arab Saudi bisa dimasukkan sebagai salah satu bentuk wisata ziarah, secara denotatif umrah memberikan makna kepada pelaku atau peziarah pada aras validasi pengetahuan saja.

Peziarah mengetahui bagaimana dan di mana Ka’bah, serta aktivitas apa saja selama kita berumrah. Pada wisata ziarah yang cukup dikenal di Indonesia, seperti mengunjungi makam Sembilan Wali misalnya.

Di aras ini, makna bagi peziarah hanya mengetahui di mana saja letak makam wali tersebut. Meski di tempat-tempat tersebut bisa jadi melakukan aktivitas yang sama dengan peziarah lain, tetap saja secara makna akan memberikan hasil berbeda.

Mereka yang mendapatkan makna paling dasar ini, justru akan membuka peluang maju ke tahap berikutnya. Sebab, pengetahuan yang dimilikinya menjadi modal memaknai symbol dan symptom lain yang hadir pada aktivitas dan destinasi tersebut.

Kedua, secara konotatif, wisata ziarah memberikan makna lain yang lebih dari sekadar mengetahui. Para peziarah mulai menemukan manfaat dari setiap kunjungannya. Biasanya, mereka berziarah ke lebih dari satu titik destinasi atau kunjungan.

Pada aras ini, intensitas kunjungan memberikan makna ziarah masuk ke tingkatan manfaat, baik secara praktis maupun spiritual. Secara riil, makna ini ditemukan karena beragam relasi yang hadir dan muncul selama melakukan ziarah.

Yakni, kunjungan bersama, datang pada hari dan waktu sama, serta melakukan ibadah yang sama, umumnya akan menghasilkan medan kesadaran yang sama. Mereka yang biasa-biasa saja, berpeluang terpapar energi pada medium yang mereka hasilkan.

Hal paling mudah, misalnya bisa kita dapatkan ketika orang melakukan zikir bersama, istighasah akbar, atau kunjungan lain ke tempat wisata ziarah. Orang-orang secara tiba-tiba merasakan berbagai hal yang hadir karena ada di situ.

Di sini, peziarah mulai menemukan makna lain yang kemudian menghasilkan 'cerita'. Perjalanannya menjadi semacam langkah spiritual yang baru ditemukan. Mereka akan menyampaikan yang dirasakan, bukan yang diketahui.

Ketiga, wisata ziarah juga menghasilkan makna mitos. Barthes menjelaskan, mitos secara semiologis merupakan sesuatu yang 'tidak perlu' dibuktikan dasar kebenarannya. Sebab, kebenarannya melekat pada 'tubuh' subjeknya, meski (kadang) tidak dapat dibuktikan.

Dalam mitos, muncul persepsi dan asumsi kebenaran yang sudah ada, tanpa harus berpusing-pusing memvalidasi. Dengan kata lain, kebenaran ada pada eksistensi yang melekat dan tervisualisasi pada realitasnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA