Thursday, 5 Jumadil Awwal 1443 / 09 December 2021

Thursday, 5 Jumadil Awwal 1443 / 09 December 2021

Nabi Muhammad Tampil di Depan Perbaikan Ka'bah 

Ahad 24 Oct 2021 06:12 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Muhammad Hafil

Nabi Muhammad Tampil di Depan Perbaikan Ka'bah . Foto: Suasa kehidupan suku Quraisy di Makkah, masa lalu. (liustrasi)

Nabi Muhammad Tampil di Depan Perbaikan Ka'bah . Foto: Suasa kehidupan suku Quraisy di Makkah, masa lalu. (liustrasi)

Foto: Dawnofislam film
Orang-orang menerima keputusan bahwa Nabi Muhammad sosok yang tepat.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Nabi Muhammad tampil di depan setelah masyarakat Makkah memperbaiki Kabah yang rusak karena banjir bandang. Masyarakat ragu jika melakukan perubahan terhadap bagian-bagian (batu) dari Kabah akan terjadi yang tak diinginkan.

"Dan Muhammad ikut pula membawa batu itu," tulis Husen Haekal dalam bukunya Sejarah Muhammad.

Baca Juga

Setelah mereka berusaha membongkar batu hijau yang terdapat di situ dengan pacul tidak berhasil, dibiarkannya batu itu sebagai fondasi bangunan. Dan gunung-gunung sekitar tempat itu sekarang orang-orang Quraisy mulai mengangkuti batu-batu granit berwarna biru, dan pembangunanpun segera dimulai.

Sesudah bangunan itu setinggi orang berdiri dan tiba saatnya meletakkan Hajar Aswad yang disucikan di tempatnya semula di sudut timur, maka timbullah perselisihan di kalangan Quraisy, siapa yang seharusnya mendapat kehormatan meletakkan batu itu di tempatnya. 

Demikian memuncaknya perselisihan itu sehingga hampir saja timbul perang saudara karenanya. Keluarga Abd’d-Dar dan keluarga ‘Adi bersepakat takkan membiarkan kabilah yang manapun campur tangan dalam kehormatan yang besar ini.

"Untuk itu mereka mengangkat sumpah bersama," katanya.

Keluarga Abd’d-Dar membawa sebuah baki berisi darah. Tangan mereka dimasukkan ke dalam baki itu guna memperkuat sumpah mereka. Karena itu lalu diberi nama La’aqat’d Dam, yakni ‘jilatan darah.’

Abu Umayya bin’l-Mughira dari Banu Makhzum, adalah orang yang tertua di antara mereka, dihormati dan dipatuhi. Setelah melihat keadaan serupa itu ia berkata kepada mereka:

“Serahkanlah putusan kamu ini di tangan orang yang pertama sekali memasuki pintu Shafa ini.”

Tatkala mereka melihat Muhammad adalah orang pertama memasuki tempat itu, mereka berseru: “Ini al-Amin; kami dapat menerima keputusannya.”

Lalu mereka menceritakan peristiwa itu kepadanya. Iapun mendengarkan dan sudah melihat di mata mereka betapa berkobarnya api permusuhan itu. Ia berpikir sebentar, lalu katanya.

"Bawalah kemari sehelai kain,” katanya. 

Setelah kain di bawakan dihamparkannya dan diambilnya batu itu lalu diletakkannya dengan tangannya sendiri, kemudian katanya; “Hendaknya setiap ketua kabilah memegang ujung kain ini.” 




BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA