Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Bahaya Riya Terhadap Muslim dan Cara Mengatasinya Menurut Imam Ghazali

Ahad 22 May 2022 10:10 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi Muslim berhati-hati dari riya yang hapus pahala ibadah. Riya bisa berakibat terhadap batalnya pahala amalan seorang Muslim

Ilustrasi Muslim berhati-hati dari riya yang hapus pahala ibadah. Riya bisa berakibat terhadap batalnya pahala amalan seorang Muslim

Foto: Prayogi/Republika
Riya bisa berakibat terhadap batalnya pahala amalan seorang Muslim

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Di antara penyakit hati yang kerap menghinggapi manusia adalah sifat riya. Dampaknya orang yang riya selalu berharap pujian dan sanjungan dari orang lain dalam setiap perbuatan kebaikan yang dilakukannya. Amal ibadah yang dikerjakannya tidak dasari keikhlasan dan mengharap ridha Allah SWT.

Tetapi sebatas agar dirinya semakin dihormati dan disanjung makhluk. Banyak hadits yang meriwayatkan tentang konsekuensi orang-orang yang riya dalam beramal. Salah satunya adalah bahwa sifat riya menghancurkan pahala amal kebaikan yang dilakukan.  

Baca Juga

Imam Besar Masjid Istiqlal Jakarta yang juga Guru Besar Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta, Prof KH Nasaruddin Umar, mengatakan bahwa sifat riya mengganggu dan menghalangi hamba dekat dengan Allah SWT. Seorang hamba yang sepanjang hidupnya terjangkit sifat riya maka tidak akan mencium harumnya surga. 

Sebab itu, Prof Nasaruddin mengajak setiap Muslim bermuhasabah diri dan mendeteksi ada atau tidaknya sifat riya pada diri masing-masing. Maka setelah menyadari adanya sifat riya dalam diri, agar sesegera mungkin mengobatinya.  

Prof Nasaruddin yang juga mantan Wakil Menteri Agama RI menukil keterangan dalam kitab Ihya Ulumuddin karya Syekh Abu Hamid Muhammad bin Muhammad al Ghazali ath Thusi asy Syafi'i atau lebih dikenal sebagai Imam Ghazali, bahwa mengobati penyakit riya diperlukan mujahadah. 

Yakni perjuangan atau kesungguhan batin secara maksimal untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Bentuk mujahadah antara lain adalah riyadhah yaitu melatih rohani (spiritual exercises) dengan memperbanyak wirid setiap hari terutama setelah melaksanakan shalat lima waktu. 

Yaitu dengan membaca tasbih, tahmid, takbir dan tahlil dan lainnya. Selain itu riyadhoh juga dilakukan dengan meningkatkan ibadah sholat sunnah serta bermunajat mengharapkan keridhaan Allah dan agar semakin dekat dengan Allah (taqarrub ilallah).    

Baca juga: Keutamaan Membaca Surah Al-Kahfi pada Hari Jumat

Lebih lanjut Prof Nasaruddin menjelaskan ada dua maqam dalam mengobati sifat riya. Maqam pertama dengan mencabut akar-akar riya yang menjadi dasar tumbuh kembangnya ranting-ranting penyakit riya.  

"Jadi mencabut akar-akar riya, jangan menanam bibit riya. Apa contohnya menanam bibit riya? Melakukan kebaikan di hadapan orang banyak. Memperkenalkan kebaikannya di depan publik. Menanam akar-akar riya pasti nanti akan panen riya," kata prof Nasaruddin dalam kajian virtual kitab Ihya Ulumuddin yang diselenggarakan Masjid Istiqlal Jakarta beberapa hari lalu.  

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA