Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Ternyata Bumi Juga Sholat, Ini Buktinya

Senin 10 Aug 2020 09:38 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Ternyata Bumi Juga Sholat, Ini Buktinya. Bumi (ilustrasi)

Ternyata Bumi Juga Sholat, Ini Buktinya. Bumi (ilustrasi)

Foto: mgIT03
Bumi berputar pada porosnya merupakan tanda bumi sholat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam ilmu astronomi telah dipastikan sangat jelas bumi selalu berputar pada porosnya. Gerak konstan itu merupakan salah satu pertanda bumi sedang melaksanakan tugasnya sekaligus menyembah Allah SWT.

Baca Juga

KH Fahmi Basya dalam buku One Million Phenomena menjelaskan, bumi berputar pada porosnya merupakan tanda bumi melaksanakan sholat. Sebagaimana diketahui, ekspresi sholat harus bisa melihatkan gerak 360 derajat.

Ekspresi sholat dengan dua kali sujud pada tiap rakaatnya dapat menghasilkan bilangan 2x17 = 34, karena banyaknya rakaat tiap hari ada 17 rakaat. Seolah-olah, beliau menjelaskan, angka 2 dan 34 merupakan bilangan kode dari sujud.

Hal itu sebagaimana kata sujud disebut pertama sekali pada Alquran. Allah berfirman dalam Surah Al-Baqarah ayat 34 berbunyi: “Wa idz qulna lil-malaikati-sjudu li-Adama fasajadu illa iblisa aba was-takbara wa kaana minal-kafirin.”

Yang artinya: “Dan, ketika kami katakan kepada malaikat: ‘sujudlah kepada Adam’, maka mereka bersujud kecuali iblis. Yang enggan dan menyombong dan ia dari orang yang kafir.”

Fenomena bumi sholat ini dinilai penting bagi penjelajah ruang angkasa untuk mengetahui apakah suatu planet masih hidup ataukah sudah mati. Sebab, jika dianalogikan, sholatnya mayat tidak akan berarti sebab ia tidak bisa melakukan rukuk maupun sujud.

Sedangkan, untuk planet yang mati, mereka tidak lagi berputar pada porosnya. Dijabarkan bahwa dalam Surat Ar-Rahman ayat 37 berbunyi tentang hari kiamat (bumi) dengan 12 FBY (55.37). 

Dan setelah hari kiamat adalah sisanya dengan 19 FBY, yaitu 31-12 = 19. Bilangan 12+19 = 31 ini dapat ditemukan pada roda gigi sholat yang melihatkan bumi diwakilkan dengan 12 gigi.

Karena bilangan 31 itu juga ada di tulang belakang manusia—yaitu 31 pasang syaraf yang keluar dari padanya—maka jika gigi-gigi sholat itu dipasangkan dengan ruas tulang belakang manusia, maka ruas leher yang tujuh kita pasangkan dengan shalat isya dan maghrib.

Sebab, kedua jumlah gigi rodanya adalah tujuh. Akibatnya, sholat zhuhur (punggung) terpasangkan di punggung. Dan karena roda gigi sholat isya dan maghrib berhubungan dengan kalimat bismillah.

Maka, seolah-olah di tulang leher manusia ada tulisan bismillah. Dan tulang memang lebih dalam letaknya dari urat leher. Allah berfirman dalam Alquran Surah Qaf ayat 16 berbunyi: “Wa nahnu aqrabu ilahi min hablil-waridi.” Yang artinya: “Dan kami lebih dekat kepadanya dari urat leher.”

Di sisi lain yang perlu diketahui tentang bumi, menurut KH Fahmi Basya, bumi dikelilingi lima tanda. Kelima tanda itu mengingatkan manusia dengan sholat  lima waktu.

Bumi dan sholat dapat diekspresikan sebagai roda-roda yang berputar. Satu kali putar bumi adalah satu hari satu malam. Dan dalam satu putar bumi itu harus terjadi semacam putaran 2, 4, 4, 3, 4 pada roda-roda shalat sesuai urutan rakaat sholat.

Yakni subuh 2 rakaat, zhuhur 4 rakaat, ashar 4 rakaat, maghrib 3 rakaat, dan isya 4 rakaat. Macam rakaat shalat yang 2, 3, 4 itu dianalogikan sebagai bilangan sayap malaikat. Hal ini sebagaimana yang diabadikan Allah dalam Alquran.

Allah berfirman dalam Surah Fatir ayat 1: “Jaa’ilal-malaikati Rusulan ulil ajnihatin wa tsulasa wa ruba’a.” Yang artinya: “Dia yang menjadikan malaikat sebagai utusan-utusan yang mempunyai sayap 2 dan 3 dan 4,”.

Sehingga, secara matematis, mencari jumlah gigi tersedikit untuk melayani macam putaran yang 2, 3, 4 itu dapat dilakukan dengan mencari keliptan persekutuan terkecil (KPK) dari bilangan 2 dan 3 dan 4. Bilangan terkecil yang dapat dibagi 2, dan dapat dibagi 3 serta 4 yaitu adalah bilangan 12. Sehingga, roda yang mewakili bumi harus memiliki paling sedikit 12 gigi.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA