Monday, 8 Rabiul Akhir 1442 / 23 November 2020

Monday, 8 Rabiul Akhir 1442 / 23 November 2020

Arab Saudi Kecam Penggambaran Nabi Muhammad di Prancis

Selasa 27 Oct 2020 15:34 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Teguh Firmansyah

Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz .

Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz .

Foto: AP/Amr Nabil
Arab Saudi juga menolak setiap upaya untuk menghubungkan Islam dan terorisme.

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH -- Arab Saudi mengutuk kartun karikatur Nabi Muhammad SAW di Prancis. Kementerian Luar Negeri pun menolak setiap upaya untuk menghubungkan Islam dengan terorisme.

"Kerajaan Arab Saudi menolak segala upaya untuk menghubungkan Islam dengan terorisme dan mengutuk kartun ofensif Nabi Muhammad SAWA bin Abdullah, semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian, atau salah satu utusan, damai sejahtera atas mereka," kata Kementerian Luar Negeri Saudi kepada kantor berita pemerintah Saudi Press Agency (SPA).

Saudi mengutuk semua serangan teroris dan mereka yang bertanggung jawab atas peristiwa itu. Kerajaan pun menolak semua praktik dan tindakan yang memicu kebencian dan kekerasan.

Pernyataan itu muncul di tengah meningkatnya kontroversi setelah pembunuhan seorang guru Prancis yang  mempertunjukkan kartun Nabi Muhammad SAW dalam kelas kebebasan berbicara. Presiden Prancis, Emmanuel Macron, menyebut pembunuhan itu sebagai serangan teroris Islam.

Seperti dikutip dari Al Arabiya, Macron pun membuat pernyataan di Twitter dalam bahasa Arab awal pekan ini bahwa Prancis tidak akan menyerah. "Tidak akan menerima pidato kebencian dan mempertahankan perdebatan yang masuk akal," ujarnya.

Sebagai tanggapan atas tanggapan keras Macron, beberapa negara Arab, termasuk Kuwait dan Yordania, mendesak warganya untuk memboikot produk Prancis. Sedangkan pengguna media sosial di Saudi menyerukan boikot terhadap supermarket Prancis, Carrefour pada akhir pekan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA