Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Ini Kandidat Pengganti Presiden Ahmadinejad

Ahad 12 May 2013 13:43 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Iranian President Mahmoud Ahmadinejad gestures to photographers after meeting with Indonesian counterpart Susilo Bambang Yudhoyono in Nusa Dua, Bali November 9, 2012. Ahmadinejad said on Thursday the age of nuclear deterrence was long gone and any country

Iranian President Mahmoud Ahmadinejad gestures to photographers after meeting with Indonesian counterpart Susilo Bambang Yudhoyono in Nusa Dua, Bali November 9, 2012. Ahmadinejad said on Thursday the age of nuclear deterrence was long gone and any country

Foto: Reuters/Murdani Usman

 

REPUBLIKA.CO.ID,TEHERAN -- Presiden Iran Mahmud Ahmadinejad bakal segera mengakhiri masa kekuasaannya sebelum tahun ini. Sesuai konstitusi, Ahmadinejad yang telah menjabat presiden selama dua periode tersebut dilarang untuk menjabat ketigakalinya.

Beberapa nama muncul ke permukaan. Mantan Presiden Iran Akbar Hashemi Rafsanjani menyatakan bakal ikut mencalonkan diri dalam pemilihan presiden Iran 14 Juni yang akan datang. Pernyataan tersebut datang hanya beberapa menit sebelum pendaftaran nama calon presiden ditutup.

Reuters menulis, munculnya nama Rafsanjani sebenarnya dinilai menjadi 'pemusnah' harapan loyalis pemimpin tertinggi Ayatullah Ali Khamenei yang  menginginkan 'lancarnya' transisi kekuasaan 

Rafsanjani (78 tahun) adalah Presiden Iran pada dekade 1989 hingga 1997. Dia diharapkan meraih dukungan dari kaum reformis karena selama ini telah mendukung pergerakan oposisi yang menggalang protes usai pemilihan umum 2009.

Nama lain adalah Esfandiar Rahim Mashaie. Sekutu Presiden Iran Mahmud Ahmadinejad ini mendaftarkan namanya pada Sabtu (11/5) kemarin waktu setempat.  Dia mendaftarkan diri sebagai kandidat presiden di negara itu untuk pemilihan presiden 14 Juni dikutip dari Kantor Berita Mahasiswa Iran ISNA.

Esfandiar Rahim Mashaie, mantan kepala staf Ahmadinejad - telah dituduh oleh kelompok garis keras konservatif yang dekat dengan Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei - sebagai pemimpin yang 'menyimpang' dan berupaya mengikis otoritas ulama dalam mendukung satu doktrin yang lebih nasionalis

Nama lainnya adalah negosiator nuklir Iran Saeed Jalili. Dia  juga mendaftarkan diri untuk pemilihan presiden 14 Juni, bersama dengan beberapa tokoh konservatif yang bertujuan untuk menggantikan Mahmud Ahmadinejad.

Jalili, 47 tahun, menyerahkan surat-surat pendaftarannya ke kementerian dalam negeri tetapi tidak berbicara kepada wartawan. Veteran perang Irak tahun 1980-an ini sebelumnya tidak menyatakan niatnya untuk mencari jabatan.

 

sumber : Reuters/Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA