Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

Laporan: Perusahaan Induk Facebook Blokir dan Sembunyikan Tagar #AlAqsa  

Senin 26 Sep 2022 10:15 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

Facebook. Ilustrasi. Meta perusahaan induk Facebook dan Instragram blokir tagar #AlAqsa  

Facebook. Ilustrasi. Meta perusahaan induk Facebook dan Instragram blokir tagar #AlAqsa  

Foto: AFP
Meta perusahaan induk Facebook dan Instragram blokir tagar #AlAqsa  

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM — Sebuah studi independen yang dilakukan oleh Meta telah menunjukkan bahwa raksasa media sosial META tekah berulang kali merampas kebebasan berekspresi warga Palestina, memperlakukan konten bahasa Arab lebih kasar daripada konten Ibrani, dan memblokir jurnalis Palestina dari platform mereka.  

Perusahaan induk dari Facebook dan Instagram menemukan "kurangnya pengawasan di Meta yang memungkinkan kesalahan kebijakan konten dengan konsekuensi yang signifikan terjadi", ketika mempelajari tanggapan mereka terhadap serangan brutal Israel di Gaza pada Mei 2021. 

Baca Juga

“Tindakan Meta pada Mei 2021 tampaknya berdampak buruk terhadap hak asasi manusia terhadap hak-hak pengguna Palestina atas kebebasan berekspresi, kebebasan berkumpul, partisipasi politik, dan non-diskriminasi,” kata temuan laporan yang diterbitkan pada Jumat lalu. 

Khususnya, tagar #AlAqsa ditambahkan ke daftar blokir oleh karyawan Meta, yang mengakibatkan #AlAqsa disembunyikan dari hasil pencarian.  

Al Aqsa mengacu pada situs paling suci ketiga dalam Islam di pusat Yerusalem yang diserang berulang kali oleh pasukan Israel selama Ramadhan tahun lalu.  Laporan tersebut, bagaimanapun, tidak mengidentifikasi bias yang disengaja di Meta tertulis besar atau di antara karyawan secara individu. 

Meskipun demikian, studi BSR menyoroti masalah-masalah seperti perangkat lunak pendeteksi ujaran kebencian yang dikembangkan secara signifikan untuk konten berbahasa Arab, tetapi belum diimplementasikan untuk bahasa Ibrani. 

BSR memberikan 21 rekomendasi untuk meningkatkan cakupan Meta tentang acara mendatang, termasuk peningkatan transparansi, tanggapan proporsional, dan pengembangan pengklasifikasi Ibrani yang berfungsi. 

Laporan BSR menegaskan sensor Meta telah melanggar hak Palestina atas kebebasan berekspresi di antara hak asasi manusia lainnya, melalui penegakan konten Arab yang lebih besar dibandingkan dengan bahasa Ibrani, yang sebagian besar kurang dimoderasi.  

Ketika perhatian internasional terfokus pada pengusiran paksa warga Palestina dari Yerusalem dan pemboman brutal Israel selama 11 hari di Gaza, banyak pengguna media sosial menuduh Facebook menyensor konten di platform dan Instagram milik Facebook. 

Banyak warga Palestina di Gaza dan Tepi Barat menggunakan platform tersebut untuk mendokumentasikan serangan Israel dan upaya pengusiran paksa pada saat itu. 

Pada akhir Mei 2021, setidaknya 30 karyawan Facebook mengajukan banding internal untuk meminta pemulihan konten di platform yang menurut mereka diblokir atau dihapus secara tidak semestinya. Sebulan kemudian, 200 pekerja Facebook menandatangani petisi yang mendesak platform tersebut untuk mengambil tindakan terhadap sensor.

 

 

Sumber: alaraby

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA