Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Abbas Sambut Baik Gencatan Senjata Jihad Islam dan Israel

Senin 08 Aug 2022 08:00 WIB

Rep: Fergi Nadira B/ Red: Esthi Maharani

Pengunjuk rasa Palestina melarikan diri dari gas air mata selama bentrokan dengan pasukan Israel menyusul demonstrasi menentang serangan udara Israel di Jalur Gaza, dekat pemukiman Yahudi Tepi Barat Beit El, Sabtu, 6 Agustus 2022.

Pengunjuk rasa Palestina melarikan diri dari gas air mata selama bentrokan dengan pasukan Israel menyusul demonstrasi menentang serangan udara Israel di Jalur Gaza, dekat pemukiman Yahudi Tepi Barat Beit El, Sabtu, 6 Agustus 2022.

Foto: AP/Majdi Mohammed
Abbas memuji gencatan senjata yang dicapai antara Israel dan Jihad Islam

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA STRIP - Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas memuji gencatan senjata yang dicapai antara Israel dan Jihad Islam Palestina, Ahad (7/8/2022). Gencatan senjata ini mengakhiri lebih dari tiga hari pertempuran panas yang tengah terjadi.

"Kami menyambut baik upaya Mesir yang mengarah pada penghentian agresi pendudukan di Gaza,” kata Abbas seperti dikutip laman Time of Israel, Senin (8/8/2022).

Baca Juga

Pertempuran antara Israel dan kelompok Jihad Islam yang berbasis di Jalur Gaza menewaskan komandan Jihad Islam, Khaled Mansour. Israel telah membunuh dua komandan Jihad Islam sejak pertempuran pecah pada Jumat (5/8/2022).

Selain Mansour, serangan Israel akhir pekan kemarin menewaskan dua anggota Jihad Islam dan lima warga sipil. Sejauh ini warga Palestina yang tewas akibat serangan Israel mencapai 31 orang, enam di antaranya adalah anak-anak. Sementara korban luka mencapai lebih dari 250 orang.

Sebagai perlawanan terhadap Israel, Jihad Islam masih meluncurkan serangkaian serangan roket ke beberapa daerah di Israel. Namun Israel belum melaporkan adanya korban jiwa akibat serangan tersebut.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA