Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Pemanasan Global Ganggu Kehidupan Laut

Selasa 06 Sep 2016 18:16 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pemanasan dunia dianggap mengganggu keseimbangan kehidupan di lautan, mulai dari plankton hingga paus, kata kajian internasional, Senin (5/9).

Pemanasan dunia dianggap mengganggu keseimbangan kehidupan di lautan, mulai dari plankton hingga paus, kata kajian internasional, Senin (5/9).

REPUBLIKA.CO.ID, OSLO -- Pemanasan dunia dianggap mengganggu keseimbangan kehidupan di lautan, mulai dari plankton hingga paus, kata kajian internasional, Senin (5/9).

Bahkan, panas dapat tersimpan di kedalaman selama beberapa abad meskipun emisi gas rumah kaca dari kegiatan manusia tidak lagi ditemukan. Ketinggian suhu lautan berdampak luas pada pola curah hujan dan cuaca buruk di daratan. Suhu panas juga membantu penyebaran penyakit yang ditularkan lewat air.

"Pemanasan di lautan adalah tantangan terbesar yang luput diperhatikan generasi ini," kata laporan 460 halaman dari Serikat Internasional untuk Konservasi Lingkungan (IUCN) itu di Hawaii.

Kajian tersebut melibatkan ilmuwan, pemerintah dan pegiat. "Dampaknya telah terasa," kata hasil kajian 80 ilmuwan dari 12 negara tersebut.

Lautan menyerap lebih dari 90 persen panas akibat emisi gas rumah kaca hasil aktivitas manusia sejak 1970-an. Pemanasan itu menyebabkan kehidupan di bawah laut, terdiri atas plankton, ubur-ubur, ikan, dan penyu bergerak mendekati wilayah kutub.

"Kecepatan perubahan ekosistem di lautan, khususnya terkait rentang pergerakannya, berada di rentang 1,5 sampai lima kali lebih cepat dari kehidupan di daratan. Kisaran tersebut umumnya tidak dapat kembali ke kondisi semula," katanya.

Pola kehidupan hewan migrasi turut terganggu. Misalnya, paus kerap berada di lokasi pembiakkan pada waktu yang salah.
Bahkan, sejumlah burung laut yang bertelur di Atlantik Utara kini terlihat menangkap ikan di tempat tak biasa. Panas di lautan dapat menembus kedalaman hingga 700 meter.

"Dampak panas akan berlanjut hingga beberapa dasawarsa, bahkan kemungkinan berabad-abad, walaupun emisi karbon dioksida tak lagi ditemukan," katanya.

Dua negara penyumbang emisi terbesar, Cina dan Amerika Serikat, pada Sabtu menyatakan mengesahkan isi perjanjian dunia terkait penanggulangan perubahan iklim. Kesepakatan tersebut bertujuan menghilangkan emisi hingga paruh kedua abad ini. Secara keseluruhan, pemanasan global dapat berakibat buruk pada lautan, meskipun tetap ada dampak positifnya.

Es di wilayah Arktik dapat menghilang pada musim panas dalam lima hingga 15 tahun mendatang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA