Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

WHO Berencana Mengganti Nama Monkeypox

Senin 15 Aug 2022 10:11 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Friska Yolandha

Gambar mikroskop elektron tahun 2003 yang disediakan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ini menunjukkan virion monkeypox dewasa berbentuk oval, kiri, dan virion dewasa bulat, kanan, yang diperoleh dari sampel kulit manusia yang terkait dengan wabah anjing padang rumput 2003.

Gambar mikroskop elektron tahun 2003 yang disediakan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ini menunjukkan virion monkeypox dewasa berbentuk oval, kiri, dan virion dewasa bulat, kanan, yang diperoleh dari sampel kulit manusia yang terkait dengan wabah anjing padang rumput 2003.

Foto: CDC
Sejumlah kritikus menyuarakan kekhawatiran bahwa nama itu berkonotasi negatif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan sedang mengadakan forum terbuka untuk mengganti nama penyakit monkeypox. Hal ini dilakukan karena beberapa kritikus menyuarakan kekhawatiran nama itu bisa menghina atau memiliki konotasi rasis.

"Keputusan itu dibuat setelah pertemuan para ilmuwan pekan ini dan sejalan dengan praktik terbaik saat ini untuk penamaan penyakit, yang bertujuan untuk menghindari menyebabkan pelanggaran terhadap kelompok budaya, sosial, nasional, regional, profesional, atau etnis. Dan hal ini meminimalkan dampak negatif pada perdagangan, perjalanan, pariwisata atau kesejahteraan hewan," kata WHO dikutip dari NBC News pada Senin (15/8/2022).

Baca Juga

Kemudian, ia melanjutkan banyak penyakit lain, termasuk ensefalitis Jepang, virus Marburg, influenza Spanyol dan Sindrom Pernafasan Timur Tengah diberi nama berdasarkan wilayah geografis tempat penyakit itu pertama kali muncul atau diidentifikasi."Tapi WHO belum secara terbuka menyarankan untuk mengubah nama-nama itu," ujar dia.

Diketahui, Badan Kesehatan PBB mengatakan mereka juga telah mengganti nama dua keluarga, atau clades, dari virus, menggunakan angka Romawi alih-alih wilayah geografis, untuk menghindari stigmatisasi. Versi penyakit yang sebelumnya dikenal sebagai Cekungan Kongo sekarang akan dikenal sebagai Clade satu atau I dan clade Afrika Barat akan dikenal sebagai Clade dua atau II.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA