Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Myanmar Minta India Pulangkan Polisinya yang Melarikan Diri

Selasa 09 Mar 2021 11:25 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Nur Aini

 Para pengunjuk rasa menghadapi petugas polisi selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, 03 Maret 2021. Menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) menyerukan penghentian kekerasan selama pertemuan pada 2 Maret ketika protes berlanjut di tengah ketegangan yang meningkat di negara antara pengunjuk rasa anti-kudeta dan pasukan keamanan.

Para pengunjuk rasa menghadapi petugas polisi selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, 03 Maret 2021. Menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) menyerukan penghentian kekerasan selama pertemuan pada 2 Maret ketika protes berlanjut di tengah ketegangan yang meningkat di negara antara pengunjuk rasa anti-kudeta dan pasukan keamanan.

Foto: EPA-EFE/NYEIN CHAN NAING
Polisi Myanmar mencari perlindungan untuk menghindari perintah dari junta militer

REPUBLIKA.CO.ID, NAYPYITAW — Pihak berwenang Myanmar meminta India untuk mengembalikan sejumlah petugas polisi yang dilaporkan melarikan diri dengan melintasi perbatasan menuju negara itu. 

Menurut seorang pejabat di wilayah timur laut India, terdapat polisi Myanmar yang mencari perlindungan untuk menghindari perintah dari junta militer pasca kudeta terjadi awal Februari lalu. Sejauh ini ada 30 polisi dan anggota keluarga mereka datang ke seberang perbatasan dalam beberapa hari terakhir, menyusul tindakan keras militer terhadap para pengunjuk rasa yang menentang kudeta. 

Dalam surat yang diberikan oleh pihak berwenang Myanmar terhadap pejabat di distrik Falam, India, disebutkan bahwa negara Asia Tenggara itu meminta pengembalian sebanyak delapan polisi. Hal itu dikatakan penting untuk menjaga persahabatan antara dua negara. 

Baca Juga

Lebih lanjut, surat tersebut menyebutkan bahwa pihak berwenang Myanmar mengatakan bahwa memiliki informasi tentang delapan personel polisi yang menyebrang ke India. Dikatakan bahwa empat polisi di antaranya berusia 22 dan 25 tahun, selain itu salah satunya adalah petugas perempuan. 

“Untuk menjalin hubungan persahabatan antar kedja negara tetangga, Anda dengan hormat diminta menahan delapan personel polisi Myanmar yang telah tiba di wilayah India dan menyerahkannya kepada kami,” ujar pernyataan dalam surat tersebut, dilansir Gulf Today, Sabtu (6/3). 

Sementara itu, pejabat distrik Falam masih menunggu arahan dari Kementerian Dalam Negeri India. Hingga saat ini baik Kementerian Dalam Negeri maupun Kementerian Luar Negeri negara Asia Selatan itu belum memberikan komentar terkait masalah ini. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA