Sunday, 10 Safar 1442 / 27 September 2020

Sunday, 10 Safar 1442 / 27 September 2020

China Lawan Perintah Eksekutif Trump

Jumat 07 Aug 2020 16:02 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden Amerika Serikat Donald Trump

Presiden Amerika Serikat Donald Trump

Foto: EPA-EFE/Oliver Contreras
Beijing akan membela hak-hak perusahaan China, termasuk TikTok dan WeChat.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Kementerian Luar Negeri China menegaskan sangat menentang perintah eksekutif yang diumumkan Donald Trump. Presiden Amerika Serikat (AS) itu melarang warga AS melakukan transaksi dengan perusahaan teknologi China yang mengelola WeChat dan TikTok.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin, Jumat (7/8), mengatakan Beijing akan membela hak dan kepentingan perusahaan Negeri Tirai Bambu. China menolak cara Trump melarang perusahaan atau individu AS bertransaksi dengan ByteDance dan Tencent dari China selama 45 hari.

Trump mengeluarkan perintah di bawah Undang-Undang Kekuatan Ekonomi Darurat Internasional. Peraturan ini memberikan wewenang pada pemerintah untuk melarang perusahaan atau warga AS bertransaksi keuangan dengan pihak yang terkena sanksi.

Satu hari sebelumnya Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan untuk memperluas upaya pada program "Jaringan Bersih". Program ini akan fokus pada lima area.

Salah satunya menerapkan langkah-langkah untuk mencegah berbagai aplikasi dan perusahaan telekomunikasi China mengakses informasi sensitif warga dan bisnis AS.


Baca Juga

 

 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA