Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Pelaku Penembakan Sekolah di Texas Sempat Menyerang Neneknya

Rabu 25 May 2022 13:55 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Friska Yolandha

Petugas berkumpul di luar Robb Elementary School setelah penembakan, Selasa, 24 Mei 2022, di Uvalde, Texas, Amerika Serikat.

Petugas berkumpul di luar Robb Elementary School setelah penembakan, Selasa, 24 Mei 2022, di Uvalde, Texas, Amerika Serikat.

Foto: AP Photo/Dario Lopez-Mills
Nenek pelaku penembakan sekolah Texas selamat.

REPUBLIKA.CO.ID, UVALDE - Aksi penembakkan oleh seorang bersenjata kembali terjadi di Amerika Serikat (AS). Kali ini pelaku remaja berusia 18 tahun melepaskan tembakan ke sekolah dasar di Texas sehingga menewaskan sekurangnya 19 anak-anak dan dua orang guru, Selasa (25/5/2022) malam waktu setempat.

Pelaku yang diidentifikasi bernama Salvador Ramos awalnya menembak neneknya sendiri di rumahnya. Dia kemudian melarikan diri dan menabrakkan mobilnya ke dekat Sekolah Dasar Robb di Uvalde, Texas, sebuah kota sekitar 130 km barat San Antonio. Di sana dia melancarkan amukan berdarahnya yang berakhir ketika dia terbunuh oleh tembakan polisi.  

Baca Juga

Motif penembakan Ramos belum jelas dan masih diselidiki. Neneknya selamat dari tembakan.

"Petugas penegak hukum melihat pria bersenjata itu, yang mengenakan pelindung tubuh, muncul dari kendaraan yang jatuh dengan membawa senapan dan melibatkan tersangka, yang bagaimanapun berhasil masuk ke gedung dan melepaskan tembakan," kata Sersan Departemen Keamanan Publik (DPS) Texas Erick Estrada.

Pihak berwenang mengatakan tersangka dalam pembunuhan Selasa bertindak sendiri. Gubernur Greg Abbott mengatakan bahwa penembak itu tampaknya dibunuh oleh polisi yang menghadangnya di sekolah, dan bahwa dua petugas terkena tembakan, meskipun gubernur mengatakan luka-luka mereka tidak serius.

Setelah laporan awal yang bertentangan tentang jumlah korban tewas, pejabat keamanan publik Texas mengatakan Selasa malam bahwa 19 anak sekolah dan dua guru telah tewas.

Komunitas tersebut, jauh di wilayah negara bagian Hill Country, memiliki sekitar 16 ribu penduduk. Hampir 80 persen dari mereka adalah orang Hispanik atau Latin, menurut data Sensus AS.

Berbicara dari Gedung Putih beberapa jam kemudian, Presiden AS Joe Biden yang tampak terguncang mendesak orang Amerika untuk menentang lobi senjata AS yang kuat secara politik. Biden memerintahkan pengibaran bendera setengah tiang setiap hari sampai matahari terbenam pada Sabtu untuk memperingati tragedi itu.

"Sebagai sebuah bangsa, kita harus bertanya, 'Kapan dalam nama Tuhan kita akan berdiri di lobi senjata?'" kata Biden di televisi nasional. Ia kembali mendesak untuk mengembalikan larangan AS terhadap senjata gaya serbu dan senapan lainnya.

Penembakan massal di Amerika sering menyebabkan protes publik dan seruan untuk pemeriksaan latar belakang yang lebih ketat pada penjualan senjata dan kontrol senjata api lainnya yang umum di negara lain. Namun tindakan seperti itu telah berulang kali gagal dalam menghadapi oposisi kuat yang dipimpin Partai Republik.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA