Friday, 25 Jumadil Akhir 1443 / 28 January 2022

Ribuan Migran Haiti Berkemah di Meksiko

Kamis 02 Dec 2021 19:33 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Seorang perawat membagikan masker di sebuah kamp pengungsi improvisasi di Ciudad Acua, Meksiko, Selasa, 21 September 2021. Pilihan yang tersisa untuk ribuan migran Haiti yang melintasi perbatasan Meksiko-Texas semakin menyempit ketika pemerintah Amerika Serikat mencapai yang diharapkan enam penerbangan pengusiran ke Haiti, dan Meksiko mulai menggunakan bus beberapa dari perbatasan.

Seorang perawat membagikan masker di sebuah kamp pengungsi improvisasi di Ciudad Acua, Meksiko, Selasa, 21 September 2021. Pilihan yang tersisa untuk ribuan migran Haiti yang melintasi perbatasan Meksiko-Texas semakin menyempit ketika pemerintah Amerika Serikat mencapai yang diharapkan enam penerbangan pengusiran ke Haiti, dan Meksiko mulai menggunakan bus beberapa dari perbatasan.

Foto: AP/Felix Marquez
Para migran minta dipindahkan ke negara bagian lain dan mencari kerja di Meksiko.

REPUBLIKA.CO.ID, TAPACHULA -- Seribuan migran Haiti berkemah di depan sebuah stadion di selatan Kota Tapachula, Meksiko. Mereka meminta dipindahkan ke negara bagian lain dan diberi izin untuk berkeliling Meksiko dan mencari pekerjaan.

Pekan lalu pemerintah Meksiko mulai memindahkan ratusan imigran ke negara bagian lain setelah mereka lama menunggu untuk mendapatkan suaka dan visa yang diajukan di Tapachula. Langkah ini untuk mencegah karavan imigran bergerak menuju perbatasan Amerika Serikat (AS).

Baca Juga

Namun masih ada ribuan orang yang tetap bertahan tanpa kepastian di Tapachula. Kota itu terletak di perbatasan selatan Meksiko dengan Guatemala.

Pada Rabu (1/12) kemarin banyak imigran yang mengatakan mereka berkemah di depan stadion agar mudah menemukan bus yang ditawarkan pihak berwenang imigrasi untuk pindah ke kota lain. Perkemahan di Tapachula juga telah berubah menjadi pusat pemrosesan migrasi darurat. Institut imigran Meksiko belum menanggapi permintaan komentar.

"Kami tidak dapat meninggalkan kemah, kami ingin mengamankan tempat kami, kami tidak ingin pergi di karavan karena kami memiliki anak-anak dan perempuan hamil, itu jauh lebih berbahaya," kata Eliot John dari Haiti, Kamis (2/11).

John menambahkan ia sudah tidur di dalam tenda selama beberapa malam. Foto-foto perkemahan itu menunjukkan selimut-selimut kotor dijemur di pagar besi di tempat parkir. Sementara sampah berserakan di mana-mana. Di dalam stadion puluhan imigran duduk di atas rumput atau di kursi penonton.

Imigran Haiti lainnya Roldy mengatakan ia sudah menunggu di Tapachula selama empat bulan. Bersama anak dan istrinya ia menghabiskan lima malam terakhir di luar stadion.  "Saya dan keluarga saya tidak bisa terus menerus menahan lapar dan haus dan tidur di jalan," katanya.

Sementara itu Marceline Pierre memohon Presiden Andres Manuel Lopez Obrador untuk memperhatikan sanitasi para imigran. Ia juga meminta presiden Meksiko itu memberikan dokumen yang membuat ia dan rekan-rekan imigran lainnya berjalan dengan bebas di Meksiko dan mencari pekerjaan.

"Kami bukan binatang," katanya.

 

 

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA