Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Kanada tak akan Batasi Penggunaan Astrazeneca

Kamis 15 Apr 2021 11:43 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Vaksinator bersiap melakukan vaksinasi menggunakan vaksin Covid-19 Astrazeneca.

Vaksinator bersiap melakukan vaksinasi menggunakan vaksin Covid-19 Astrazeneca.

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Manfaat vaksin Astrazeneca dinilai lebih besar daripada risikonya.

REPUBLIKA.CO.ID, OTTAWA -- Kementerian Kesehatan Kanada pada Rabu (14/4) mengatakan tidak akan membatasi penggunaan vaksin Covid-19 Astrazeneca. Hal ini setelah sebuah tinjauan menunjukkan bahwa manfaat vaksin lebih besar ketimbang risiko pembekuan darah yang sangat langka.

Dewan penasihat lain sebelumnya meminta Kanada agar berhenti memberikan vaksin tersebut kepada orang di bawah usia 55 tahun. Panel kini sedang meninjau permintaan tersebut. Demikian pernyataan Kementerian Kesehatan.

Denmark pada Rabu menjadi negara pertama yang sama sekali berhenti menyuntikkan vaksin tersebut terkait adanya kemungkinan kaitan dengan pembekuan darah yang langka. Sejumlah negara lain telah melakukan pembatasan penggunaan vaksin Covid AstraZeneca.

Baca Juga

Akan tetapi Health Canada, Kementerian Kesehatan federal dalam pernyataan menyebutkan bahwa tinjauan data dari Eropa, Inggris dan Astrazeneca tidak mengidentifikasi faktor risiko spesifik."Oleh karenanya, Health Canada tidak membatasi penggunaan vaksin tersebut dalam populasi tertentu pada saat ini ... Potensi risiko dari peristiwa ini sangat langka, dan manfaat vaksin dalam melindungi terhadap Covid-19 lebih besar ketimbang potensi risikonya," katanya.

Kanada pada Selasa melaporkan kasus pertama pembekuan darah dengan kadar trombosit yang rendah setelah seseorang mendapatkan suntikan vaksin AstraZeneca. Pasien yang dimaksud, yakni perempuan asal Quebec, sedang dalam masa pemulihan.Kasus Covid-19 di Kanada melonjak, dengan jumlah kasus baru hampir mendekati rekor baru-baru ini.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA