Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Bisakah Ilhan Omar Menang Lawan Pelobi Yahudi?

Selasa 04 Aug 2020 05:25 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Teguh Firmansyah

Anggota Kongres AS yang mewakili Minnesota, Ilhan Omar di Capitol Hill, Washington, 6 Maret 2019.

Anggota Kongres AS yang mewakili Minnesota, Ilhan Omar di Capitol Hill, Washington, 6 Maret 2019.

Foto: AP Photo/J. Scott Applewhite
Ilhan Omar, muslimah pertama di Kongres AS dianggap sebagai sosok yang anti-Semit.

REPUBLIKA.CO.ID, MINNEAPOLIS -- Anggota Kongres Ilhan Omar dari Minnesota memang kerap membuat pernyataan-penyataan bertentangan dengan banyak pihak selama menjabat. Hal itu kerap membuatnya menjadi musuh Donald Trump.

Namun kondisi itu bukan berarti ia akan mudah duduk kembali ke kursi Kongres untuk periode keduanya. Omar harus bertarung di kursi internal Partai Demokrat dan melawan pesaingnya yang mendapat dukungan dari pelobi Yahudi. 

"Kami tidak membutuhkan seseorang yang 'terganggu' dengan perkelahian Twitter," kata penantang utama Omar, Antone Melton-Meaux merujuk pada saling serang cicitan Twitter Trump dan Omar.

Melton-Meaux juga berjanji untuk fokus pada masalah lokal dan menghindari sorotan publik seperti halnya Omar. "Saya tidak ingin menjadi selebriti. Saya ingin melayani rakyat, dan rakyat bosan dengan politik perpecahan dan gangguan," ujarnya menambahkan dikutip laman Politico, Senin.

Pada Jumat lalu, Trump menyerang Omar saat singgah di Florida. Presiden mengklaim bahwa Omar tidak mencintai negara AS dan tertawa ketika seseorang di antara hadirin terdengar berteriak, "Pindahkan dia!"

Sementara itu dalam sebuah pernyataan, Omar membalas tudingan Melton-Meaux soal selebritas dan keterlibatannya secara terbuka dengan Trump. Omar menegaskan sedang menghadapi presiden yang bersikap rasis.  "Kami menghadapi seorang presiden yang secara eksplisit menargetkan saya dan wanita kulit berwarna lainnya secara teratur. Ketika Presiden mengatakan saya dan wanita kulit berwarna lainnya harus 'dikirim kembali' ke tempat kami berasal, itu adalah bahasa yang banyak didengar oleh para imigran dan terpinggirkan selama beberapa dekade untuk membungkam kita dan membuat kita merasa seperti kita tidak memiliki suara," kata Omar dikutip laman CNN.

Omar, sebagai wanita Muslim kulit hitam pertama yang bertugas di Kongres telah membangun citra yang berani dengan lantang melawan presiden Trump. Presiden, pada gilirannya yang kerap memilih anggota parlemen baru, meremehkan dia sebagai anti-Semit, seorang sosialis yang membenci Amerika dan secara salah mengklaim bahwa dia secara terbuka mendukung Alqaidah.

Omar merupakan mantan pengungsi Somalia yang merupakan anggota pertama Kongres yang mengenakan jilbab. Omar diserang secara xenophobia oleh Trump pada 2019 juga ketika Trump dan anggota Pasukan lain mengatakan untuk "kembali" ke tempat mereka berasal. Akibatnya, para pendukung berdemonstrasi di sekitar Omar tinggal di distrik tersebut.

Namun tak sedikit tudingan yang menyatakan Omar anti-Semitisme. Omar pernah menyatakan anggota parlemen pro-Israel memiliki dua kesetiaan terhadap AS dan Israel.

"Reputasi. Komentar Omar di masa lalu memunculkan kiasan dan retorika anti-Semit kuno yang menggema dan membawa mimpi buruk," kata Rabbi Avi Olitzky, yang memimpin sebuah sidang di distrik itu.

Ilmuwan politik Universitas Minnesota Larry Jacobs mengatakan komentar Omar telah membuat marah komunitas Yahudi yang kecil tapi berpengaruh di distrik itu. "Anda punya lawan yang bermain di bagian ini untuk membawa perlawanan ke Omar," kata Jacobs.

"Bisakah dia mengatasinya dengan lebih sedikit uang dan dengan keterampilan politik yang belum mengesankan sampai saat ini?," katanya lagi.

Pemilih Omar, Liz Loeb, mengatakan sebagai orang Yahudi, dia terluka oleh retorika Omar, tetapi dia tidak menganggap anggota parlemen itu anti-Semit. "Saya membutuhkan perwakilan yang mengadvokasi, dan peduli serta memahami pengalaman orang-orang yang terpinggirkan dalam komunitas," kata Loeb.

Sekutu anggota parlemen periode pertama mengatakan Omar telah menjangkau komunitas Yahudi dan menunjukkan permintaan maafnya pada 2019. Sebagai tanda dukungannya dari pembentukan partai nasional, Ketua House Nancy Pelosi mendukung Omar awal bulan ini.

Omar yang kehilangan ayahnya tahun ini karena Covid-19 juga mendapat dukungan menyeluruh dari tokoh-tokoh populer seperti pendahulunya di Distrik ke-5, Minnesota, Keith Ellison. Omar juga didukung oleh mantan Perwakilan Keith Ellison, yang mengosongkan kursi ketika ia mencalonkan diri sebagai Jaksa Agung Minnesota pada 2018.

Omar memenangkan pemilihan umum dengan enam kandidat tahun itu dengan 48 persen suara dan menang dalam pemilihan umum oleh hampir 60 poin persentase.

Namun, para bundler pro-Israel menjadikan kelemahannya sebagai prioritas dalam siklus ini, marah dengan dukungannya terhadap gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi.

Lawannya Melton-Meaux telah didukung oleh PAC pro-Israel yang menentang sikap kebijakan luar negeri Omar. PAC super yang mendukung aliansi Amerika dengan Israel bahkan mulai menayangkan iklan serangan Omar di distrik tersebut.

Seorang pengacara mediasi kulit hitam yang sebelumnya tidak banyak dikenal, Melton-Meaux itu menghasilkan tangkapan penggalangan dana kuartal kedua yang mengerdilkan penghitungan Omar sebesar 471 ribu dolar AS.

Sekutu Omar seperti Ketua Partai Demokrat-Petani-Buruh Minnesota, Ken Martin, mengkritik Melton-Meaux karena menerima uang semacam itu. "Anda dapat menilai nilai seseorang dengan dari mana mereka mengambil uang dan siapa yang memicu dan mendanai kampanye mereka," kata Martin.

Meskipun angka-angka penggalangan dana Melton-Meaux yang substansial, Omar masih dipandang sebagai favorit di primer 11 Agustus. Survey internal anggota kongres baru-baru ini menunjukkan Melton-Meaux turun dari 66 ke 29 persen, dengan peringkat persetujuan 74 persen. Tim Kampanye Melton-Meaux mengecam survei itu karena secara metodologis cacat.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA