Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Harga Naik, Permintaan Sapi dari Indonesia Tinggi

Rabu 12 Nov 2014 23:01 WIB

Red:

abc news

abc news

Para eksportir ternak sapi Australia tengah menghadapi tantangan berat dalam memenuhi permintaan yang luar biasa dari Indonesia, pada kuartal keempat tahun ini.

Harga yang tinggi telah membuat cadangan sapi dikeluarkan dari kandangnya dan memengaruhi suplai ternak yang stabil mulai dari Queensland hingga ke Darwin.

Ketua Asosiasi Eksportir Ternak Wilayah Utara Australia yang baru, Andy Gray, mengatakan, sekitar setengah dari ternak sapi yang saat ini dikirim ke Indonesia, berasal dari Queensland. “Ada banyak sapi yang diternakkan di Darwin dan sekitarnya. Uang yang dihasilkan dari ekspor ternak sapi sungguh menjanjikan dan ini mengundang perhatian para peternak dari berbagai penjuru,” ujarnya baru-baru ini.

Pasokan ternak cadangan terpaksa dikeluarkan demi memenuhi permintaan pengiriman ke Indonesia.

Pasokan yang meningkat membuat harga ternak sapi terkoreksi, yang kini telah melonjak ke kisaran 2,5 dolar (sekitar Rp 25 ribu) perkilogram. Sapi jantan yang dikirim ke Indonesia melalui Darwin kini dihargai 2,4 dolar per kilogram dan sapi muda dihargai 2,2 dolar per kilogramnya.

Tak seperti pada kuartal sebelumnya, industri ternak sapi kini menghadapi situasi ‘gunakan atau hilang’ dengan izin kuartal keempat, dan tak akan menerima dispensasi untuk mengekspor sapi setelah 31 Desember 2014. “Semua sapi yang meninggalkan Australia untuk dikirim ke Indonesia harus beres sebelum Natal. Kami mengharap akan ada banyak aktivitas selama bulan Desember mengingat para eksportir berlomba untuk memenuhi kuota yang mereka dapatkan,” tutur Andy.

Pada akhir Oktober, lebih dari 415 ribu ekor sapi telah diekspor dari pelabuhan Darwin. Lebih dari 325 ribu di antaranya dikirim ke Indonesia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA