Thursday, 7 Rabiul Awwal 1440 / 15 November 2018

Thursday, 7 Rabiul Awwal 1440 / 15 November 2018

In Picture: Badai Mangkhut Tewaskan Puluhan Jiwa di Filipina

Ahad 16 Sep 2018 23:51 WIB

Rep: Lintar Satria, EPA EFE/ Red: Yogi Ardhi Cahyadi

Foto: STR/EPA EFE
Korban jiwa bertambah banyak akibat longsor yang terjadi saat Badai Mangkut menerjang

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Korban topan Mangkhut di Filipina bertambah menjadi 25 orang. Kebanyakannya korban tewas karena longsor di daerah pegunungan. Sebelumnya, disebutkan korban tewas karena angin kencang disertai dengan hujan lebat menyebabkan 12 orang tewas. 

Hal itu diungkapkan oleh Penasihat Presiden Filipina Francis Tolentino yang mengatakan korban tewas tersebut kebanyakan berasal di Provinsi Nueva Vizcaya yang memiliki banyak irigasi dan sejarah panjang dengan tanah longsor. Tapi korban badai dan angin topan terbesar sepanjang tahun 2018 ini terus bertambah. 

Dua puluh orang meninggal di daerah Cordillera, pulau utama Kepulauan Luzon. Empat korban tewas lainnya berada di Provinsi Nueva Vizcaya. Tolentino mengatakan korban lainnya karena tertimpa pohon jatuh di Provinsi Ilocos Sur. 

"Laporan dari area lain di sebelah utara Luzon yang terhantam badai ini masih terus diikuti," kata Tolentino, Ahad (16/9).

Sumber : Republika, EPA EFE

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA