Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

3 Tips Harmonis Menantu Perempuan dan Ibu Mertua

Jumat 15 Nov 2013 11:11 WIB

Rep: Reiny Dwinanda/ Red: Endah Hapsari

Menantu versus mertua/ilustrasi

Menantu versus mertua/ilustrasi

Foto: worldtranslation.org

REPUBLIKA.CO.ID, Hubungan menantu perempuan dengan ibu mertua memang rumit. Keduanya bisa saja merasa keberadaannya terancam. Bagaimana caranya agar perempuan bisa mendapat tempat di keluarga tanpa membuat mertuanya merasa tersisih? Berikut tipsnya:

1. Menyatakan pendapat
Komentar ibu mertua kadang bisa disalahartikan. Saran agar menyeimbangkan karier dengan keluarga dapat saja dianggap sebagai kritik pedas oleh menantu perempuan. Di lain kesempatan, saran untuk pengobatan cucunya bisa terdengar laksana perintah. Berprasangka baik saja terhadap perhatiannya. “Namun, kalau maksud ibu mertua justru sebaliknya, coba sampaikan ucapan terima kasih seraya mengatakan Anda dan suami telah membuat keputusan bersama,” kata psikoterapis Tina B Tessina PhD.

2. Mana perhatiannya?
Banyak perempu an jarang ber bincang dengan ibu mertua nya. Mereka seolah mengambil ja rak. Ba ngunlah hu bung an yang akrab de ngan mertua agar suami tak sebal te rus-me nerus menjadi penengah. “Itu juga akan membuat anak-anak lebih nyaman berinteraksi dengan kakek dan neneknya,” ko mentar Tessina.

3. Menyalahkan mertua
Banyak istri menyalahkan ibu mertua atas kekurangan suaminya. Mereka menganggap ibu mertuanya tidak sukses mengajarkan anak lelakinya untuk bersikap lebih baik. Padahal, menyalahkan justru dapat memicunya meninggikan pagar pertahanan. “Sebaiknya, selesaikan masalahnya berdua saja dengan suami agar suami juga belajar untuk bertanggung jawab terhadap kelakuannya,” ujar psikoterapis Deanna Brann PhD seperti dikutip dari womans day.com.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA