Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Tanda Kita Sedang Hadapi Tekanan dalam Keluarga

Rabu 23 Jun 2021 02:03 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilustrasi Suami Istri

Ilustrasi Suami Istri

Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Sspek psikologi penting dalam perkembangan keluarga,

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kehidupan rumah tangga tak lepas dari berbagai masalah. Psikolog keluarga, Kasandra Putranto menyebut ada beberapa hal yang menjadi penanda bahwa kita sedang menghadapi tekanan atau stres dalam membina keluarga.

Menurutnya, ciri-ciri yang menandakan bahwa kita sedang mengalami tekanan adalah ketika muncul hal yang mengganggu fungsi kehidupan. Mulai dari bangun dan tidur, makan dan minum, kerja dan sekolah, hubungan dan komunikasi, serta persepsi tentang kehidupan

Baca Juga

Gejala-gejala itu bisa bermacam-macam. "Misalnya sulit tidur, sulit bangun, tidur tidak berkualitas, makan terlalu banyak, kurang makan, makan dimuntahin lagi, tidak mau makan, tidak mau kerja/sekolah, sulit konsentrasi, kualitas/kuantitas pekerjaan rendah, dan lain-lain," ucap Kasandra kepada Republika.co.id.

Menurut dia, pentingnya aspek psikologi dalam perkembangan keluarga, maka masing-masing anggota keluarga perlu saling menjaga. Bila menemukan gejala-gejala demikian sebaiknya keluarga mendukung dan mengkonsultasikannya kepada ahli atau psikolog.

Tak hanya aspek psikologi yang harus diperhatikan dalam menjalani berbagai fase hidup. Aspek keuangan pun perlu dipersiapkan sebelum membina sebuah keluarga. 

Perencana keuangan Ila Abdurrahman mengatakan, perencanaan keuangan seseorang dilakukan sejak seseorang tersebut mulai berpenghasilan. Seperti bepergian yang memiliki tujuan tempat tertentu dan memerlukan peta untuk meraihnya, menjalani hidup pun diperlukan tujuan dan peta keuangan untuk mewujudkannya.

"Dari single, lalu perencanaan keuangan ke pernikahan, lalu kehamilan dan kelahiran. Setelah itu ada aqiqah, khitan kalau putranya laki-laki, lalu perencanaan pendidikan anak baik formal dan informal. Lalu dilanjutkan perencanaan pernikahan anak-anak ini," kata Ila kepada Republika. 

Sebagai orang tua, setidaknya ada tiga kewajiban kepada anak selain memenuhi kebutuhan untuk kebutuhan hidup pokok seperti sandang, pangan, dan papan. Kewajiban itu adalah memberi nama yang baik yang dapat diartikan dilakukan aqiqah dan khitan, mendidik formal informal, dan menikahkan anak. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA