Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Daging Ayam Hasil Rekayasa Laboratorium, Mungkinkah Disukai?

Kamis 03 Dec 2020 12:04 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Chicken bites dari Eat Just mulai tersedia di restoran Singapura. Daging ayam tersebut berasal dari rekayasa laboratorium.

Chicken bites dari Eat Just mulai tersedia di restoran Singapura. Daging ayam tersebut berasal dari rekayasa laboratorium.

Foto: Hampton Creek/Eat Just
Daging ayam produksi Eat Just mulai dijual di Singapura.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Daging ayam hasil rekayasa buatan laboratorium, bukan hasil menyembelih hewan ternak, mulai akan dijual di Singapura. "Chicken bites", penganan dari potongan kecil daging ayam produksi perusahaan asal Amerika Serikat Eat Just sudah lolos pemeriksaan keamanan Agensi Makanan Singapura.

"Pemberian izin itu akan membuka pintu ke arah masa depan di mana daging bisa dihasilkan tanpa menyembelih hewan ternak," kata perusahaan dikutip dari Guardian pada Kamis.

Puluhan perusahaan sedang mengembangkan ayam, daging sapi, dan babi hasil rekayasa laboratorium dengan tujuan untuk mengurangi dampak produksi ternak industri terhadap krisis iklim dan alam serta menyediakan daging yang lebih bersih, bebas obat-obatan, dan bebas kekejaman. Saat ini, sekitar 130 juta ayam dan empat juta babi disembelih setiap hari untuk diambil dagingnya.

Daging ayam buatan dibudidayakan oleh Eat Just dengan cara menanam sel-sel dalam bioreaktor berkapasitas 1.200 liter dan kemudian dikombinasikan dengan bahan-bahan nabati. Ketersediaan awal daging buatan akan terbatas dan makanan tersebut akan dijual di sebuah restoran di Singapura.

Produk tersebut akan jauh lebih mahal daripada ayam konvensional sampai produksinya ditingkatkan. Menurut Eat Just, pada akhirnya harga daging yang dikembangkan oleh laboratoriumnya akan lebih murah.

Sel yang digunakan untuk memulai proses berasal dari bank sel dan tidak memerlukan pemotongan ayam karena sel dapat diambil dari biopsi hewan hidup. Nutrisi yang disuplai ke sel-sel yang tumbuh semuanya berasal dari tumbuhan.

Media pertumbuhan untuk jalur produksi Singapura termasuk serum janin sapi, yang diambil dari darah janin, tetapi sebagian besar dikeluarkan sebelum dikonsumsi. Serum nabati akan digunakan di lini produksi berikutnya, kata perusahaan itu.

Serangkaian penelitian ilmiah telah menunjukkan bahwa orang di negara kaya makan lebih banyak daging, yang mana itu tidak sehat untuk mereka atau planet ini. Penelitian menunjukkan bahwa mengurangi konsumsi daging sangat penting dalam mengatasi krisis iklim dan beberapa ilmuwan mengatakan, ini adalah tindakan lingkungan terbaik yang dapat dilakukan seseorang.

Perusahaan yang mengembangkan daging yang dibudidayakan di laboratorium meyakini produk inilah yang paling mungkin untuk menghentikan pemakan daging mengambil pasokan dari sumber tradisional. Pola makan vegan dipandang tidak menarik oleh sebagian orang, dan penggantian daging nabati tidak selalu dianggap mereplikasi tekstur dan rasa daging konvensional.

Daging yang dibudidayakan dalam bioreaktor juga menghindari masalah kontaminasi bakteri dari kotoran hewan dan penggunaan antibiotik dan hormon yang berlebihan pada hewan. Skala kecil dari produksi daging budidaya saat ini membutuhkan penggunaan energi yang relatif tinggi, tentunya berkenaan dengan emisi karbon.

Bagaimana nanti jika produksi ditingkatkan? Eat Just mengatakan, pabriknya tetap akan menghasilkan emisi yang jauh lebih rendah dan menggunakan air dan tanah yang jauh lebih sedikit daripada daging konvensional.

Baca Juga

"Saya pikir persetujuan adalah salah satu tonggak terpenting dalam industri makanan dalam beberapa dekade terakhir. Ini adalah pintu terbuka dan terserah kami dan perusahaan lain untuk mengambil peluang itu. Harapan saya adalah ini mengarah ke dunia dalam beberapa tahun ke depan di mana mayoritas daging tidak perlu membunuh satu hewan atau merobohkan satu pohon," ungkap Josh Tetrick, dari Eat Just.

Tantangan terbesar
Di lain sisi, Tetrick mengatakan, tantangan utama tetap ada. Tantangan terbesar adalah reaksi konsumen terhadap daging hasil rekayasa laboratorium. Tantangan lainnya termasuk mendapatkan persetujuan peraturan di negara lain dan meningkatkan produksi.

"Jika kami ingin melayani seluruh negara Singapura, dan akhirnya membawanya ke tempat lain di dunia, kami perlu beralih ke bioreaktor 10 ribu liter atau 50 ribu liter lebih," kata Tetrick.

Eat Just sudah memiliki pengalaman dalam menjual produk non-hewani, seperti telur nabati dan mayones vegan, kepada konsumen. Perusahaan lain, Supermeat.com di Israel, baru saja mulai mencicipi makanan publik gratis yang melibatkan "ayam budidaya renyah".

Pakar industri mengatakan, perusahaan lain, termasuk Memphis Meats, Mosa Meat, dan Aleph Farms, mungkin berhasil di masa depan karena mereka mengerjakan produk bertekstur seperti steak dan mampu menghasilkan daging yang ditanam di laboratorium dalam jumlah yang signifikan sejak awal.

Tyson dan Cargill, dua perusahaan daging konvensional terbesar di dunia, sekarang memiliki saham di Memphis Meats. Laporan terbaru dari konsultan global AT Kearney memperkirakan bahwa sebagian besar daging pada tahun 2040 tidak akan berasal dari hewan yang mati.

"Persetujuan di hotspot inovasi seperti Singapura pada tahun 2020 dapat mempercepat masuknya pasar di negara maju lainnya. Dalam jangka panjang kami yakin bahwa daging yang dibudidayakan di laboratorium akan mengatasi masalah kesehatan dan dampak lingkungan yang ditimbulkan oleh daging tradisional saat diproduksi dengan cara yang sangat maju," ungkap Carsten Gerhardt dari AT Kearney.

sumber : Antara, Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA