Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Aktif Bergerak Kurangi Risiko Terkena Penyakit Jantung

Ahad 29 May 2022 14:38 WIB

Red: Ratna Puspita

Jantung (ilustrasi). Dokter Spesialis Kedokteran Olahraga dr. Andi Kurniawan, Sp.KO dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengingatkan semua orang untuk berolahraga atau aktif bergerak untuk mengurangi risiko terkena panyakit jantung.

Jantung (ilustrasi). Dokter Spesialis Kedokteran Olahraga dr. Andi Kurniawan, Sp.KO dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengingatkan semua orang untuk berolahraga atau aktif bergerak untuk mengurangi risiko terkena panyakit jantung.

Foto: www.maxpixel.com
Dokter menyarankan orang tetap bergerak ketika menonton televisi atau film.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter Spesialis Kedokteran Olahraga dr. Andi Kurniawan, Sp.KO dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengingatkan semua orang untuk berolahraga atau aktif bergerak untuk mengurangi risiko terkena panyakit jantung. Dokter Andi menyarankan orang tetap bergerak ketika menonton televisi.

"Kita bisa berinvestasi beli sepeda (statis) atau treadmill(mesin lari) yang ditaruh di depan TV, jadi bisa bergerak sepanjang menonton TV atau film," kata Andi dalam konferensi pers daring, Ahad (29/5/2022).

Baca Juga

Sofa yang diletakkan di depan televisi bisa menjadi tempat paling "bahaya" di rumah karena mengundang seseorang untuk duduk dalam durasi lama. Bukan cuma televisi, berlama-lama duduk di depan komputer selama bekerja dari rumah membuat seseorang kurang bergerak dan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Itulah alasannya salah satu cara mengakali agar bisa lebih aktif bergerak di rumah dengan mengatur agar berbagai kegiatan bisa dilakukan sambil berolahraga secara ringan. Bila tak punya sepeda statis atau mesin lari, seseorang juga bisa menikmati tontonan di televisi atau komputer sambil aktif melakukan gerakan-gerakan olahraga ringan agar tubuh tetap fit.

Kiat lain dari Andi adalah mengunduh aplikasi penunjang olahraga atau menonton video tutorial olahraga secara gratis di YouTube yang disesuaikan dengan keinginan tiap individu. Terdapat berbagai jenis latihan fisik yang tutorialnya beredar di dunia maya, mulai dari olahraga berjalan kaki di tempat yang disesuaikan dengan irama musik rancak, aerobik hingga Zumba.

Dia mengingatkan juga untuk berlatih mengangkat beban dengan memanfaatkan barang-barang yang ada di sekitar rumah seperti botol mineral atau kaleng susu. "Pakai beban tubuh sendiri juga bagus, seperti core plank dan sit up," katanya.

Dengan melatih kekuatan otot, seseorang bisa mencegah terjadinya penurunan massa otot alias sarkopenia, juga mencegah risiko penyakit seperti jantung di kemudian hari.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA