Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Studi: Dosis Booster Bisa Perkuat Imun Individu yang tak Pernah Terinfeksi Covid

Selasa 26 Apr 2022 16:33 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Christiyaningsih

Vaksin Covid-19 (ilustrasi). Studi di India temukan dosis booster perkuat imun mereka yang tak pernah kena Covid.

Vaksin Covid-19 (ilustrasi). Studi di India temukan dosis booster perkuat imun mereka yang tak pernah kena Covid.

Foto: PxHere
Studi di India temukan dosis booster perkuat imun mereka yang tak pernah kena Covid

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Sebuah studi baru dari Dewan Penelitian Medis India dan Institut Virologi Nasional telah memperkuat argumentasi bahwa pemberian vaksin Covid-19 dosis ketiga bisa memperkuat imun tubuh. Hal itu terutama bagi orang yang sebelumnya telah divaksin dua dosis dan tidak pernah terinfeksi Covid-19 sama sekali.

Para peneliti yang terkait dengan studi membandingkan tiga kelompok orang meliputi “naïve vaccinees” yaitu mereka yang telah mendapat dua dosis vaksin tetapi belum terinfeksi Covid. Kelompok selanjutnya adalah individu yang telah pulih dari Covid-19 dan telah mendapat dua dosis vaksin serta terakhir individu dengan infeksi terobosan yaitu mereka yang terinfeksi virus setelah mendapat dua dosis vaksin.

Baca Juga

“Studi kami menunjukkan respons IgG (Immunoglobulin, sejenis antibodi) dan Nab (antibodi penetral) yang lebih rendah pada kelompok naïve vaccines dibanding kelompok lain. Ini menekankan berkurangnya respons kekebalan pada naïve vaccines setelah dosis kedua dan menjamin pemberian booster bisa meningkatkan kekebalan,” kata para peneliti seperti dilansir The Indian Express, Selasa (26/4/2022).

Studi yang diterbitkan baru-baru ini di Journal of Infection telah melihat ke dalam IgG dan menetralkan respons antibodi pada individu yang divaksinasi dengan dua dosis vaksin Covishield terhadap varian virus B.1, Delta, Beta, dan Omicron. Antibodi penetral bertanggung jawab untuk mempertahankan sel dari patogen. Mereka diproduksi oleh tubuh sebagai bagian dari respons imun dan produksinya dapat dipicu oleh infeksi atau vaksinasi terhadap infeksi.

Imunoglobulin, juga dikenal sebagai antibodi, pada dasarnya adalah molekul glikoprotein yang diproduksi oleh sel darah putih. Mereka bertindak sebagai bagian penting dari respons imun dengan secara khusus mengenali dan mengikat bakteri atau virus dan membantu menghancurkannya.

“Terlepas dari kenyataan bahwa vaksin efektif melawan infeksi SARS-CoV-2 yang parah, banyak kasus terobosan dan infeksi ulang diamati selama pandemi. Pergeseran paradigma ini terutama disebabkan oleh penurunan respons imun pasca-infeksi alami atau vaksinasi, munculnya varian baru SARS-CoV-2, dan potensi pelepasan kekebalannya,” jelas peneliti.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA