Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Vaksin Kurang, Separuh Negara AMC Sulit Lanjutkan Vaksinasi

Selasa 22 Jun 2021 12:33 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Vaksin Covid-19 (ilustrasi)

Vaksin Covid-19 (ilustrasi)

Foto: Pixabay
Penyebabnya antara lain penundaan produksi dan gangguan pasokan India.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Lebih dari separuh negara miskin penerima dosis vaksin Covid-19 program Covid-19 Vaccines Global Access (Covax) tidak memiliki pasokan yang cukup untuk melanjutkan vaksinasi. Pernyataan tersebut disampaikan oleh pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Senin (21/6) waktu setempat.

"Saya akan katakan, dari 80 negara AMC (Advance Market Commitment), setidaknya lebih dari separuhnya tidak akan mempunyai vaksin yang cukup untuk mempertahankan program (vaksinasi) mereka saat ini," kata penasihat senior WHO, Bruce Aylward, saat konferensi pers, merujuk pada komitmen pasar maju (AMC) hingga negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. 

Menurut dia, porsi sesungguhnya (jumlah vaksin yang dibutuhkan) kemungkinan jauh lebih tinggi. "Beberapa di antaranya benar-benar habis," lanjutnya.

Krisis tersebut, yang sebagian disebabkan oleh penundaan produksi dan gangguan pasokan India, terjadi saat kasus dan kematian di seluruh Afrika meningkat, yang menjadi bagian dari gelombang ketiga infeksi. Covax AMC merupakan mekanisme pengadaan dan akses vaksin bagi negara-negara dengan ekonomi berpenghasilan rendah dan menengah. Covax Facility memiliki target pengadaan vaksin bagi 3-20 persen dari populasi setiap negara AMC, serta akan mendukung kesiapan negara AMC untuk melakukan rencana vaksinasi nasional.

 

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA