Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Ivermectin Bisa Cegah dan Obati Covid-19?

Senin 21 Jun 2021 07:26 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Reiny Dwinanda

 Obat Ivermectin untuk manusia didistribusikan di Kota Quezon, Manila, Filipina. Ivermectin juga disebut telah didistribusikan di Kudus, Jawa Tengah, untuk mengobati Covid-19. BPOM menegaskan masih melakukan kajian penggunaan Ivermectin.

Obat Ivermectin untuk manusia didistribusikan di Kota Quezon, Manila, Filipina. Ivermectin juga disebut telah didistribusikan di Kudus, Jawa Tengah, untuk mengobati Covid-19. BPOM menegaskan masih melakukan kajian penggunaan Ivermectin.

Foto: EPA-EFE/ROLEX DELA PENA
Ivermectin sempat didistribusikan ke sejumlah daerah di Indonesia oleh donatur.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejak pandemi virus corona jenis baru (SARS-CoV-2) yang menyebabkan infeksi penyakit Covid-19 terjadi pada tahun lalu, berbagai penelitian telah dilakukan untuk mengatasi keadaan ini. Mulai dari vaksin dan obat-obatan terus dikembangkan, termasuk meneliti obat yang sudah ada.

Ivermectin menjadi salah satu obat yang diteliti untuk mencegah sekaligus mengobati Covid-19. Obat antiparasit ini dikenal memiliki sifat antivirus dan antiinflamasi.

Berbagai uji klinis yang dilakukan terkait ivermectin menunjukkan bahwa penggunaannya dapat mengurangi kematian di antara orang-orang dengan atau berisiko tinggi terhadap Covid-19. Dalam publikasi di American Journal of Therapeutics pada 17 Juni 2021, Pierre Kory MD dan rekan mengungkapkan hasil tinjauan sistematis, meta-analisis, dan analisis percobaan sekuensial untuk menginformasikan pedoman klinis terkait penggunaan ivermectin untuk pencegahan dan pengobatan Covid-19. 

Kory merupakan dokter spesialis paru yang merawat pasien kritis di unit perawatan intensif (ICU) di UW Health, Madison, Wisconsin, Amerika Serikat. Sejak pandemi Covid-19, ia terkenal karena menganjurkan penggunaan obat-obatan tertentu secara off-label, yakni pemanfaatan obat di luar indikasi yang disetujui oleh lembaga yang berwenang.

Baca Juga

Kory dan rekan peneliti mencermati bank data bibliografi hingga 25 April 2021 untuk melakukan tinjauan terhadap bukti yang berkembang yang menunjukkan kemanjuran ivermectin dalam profilaksis dan pengobatan Covid-19. Menurut Kory, terdapat setidaknya 24 uji coba terkontrol secara acak yang melibatkan 3.406 peserta mengenai penggunaan ivermectin.

Berdasarkan 15 percobaan yang dilakukan, terlihat bahwa Ivermectin mengurangi risiko kematian dibandingkan tanpa penggunaan obat ini. Rasio risiko rata-rata adalah 0,38 interval, menunjukkan tingkat keterpercayaan buktinya sedang.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA