Sunday, 4 Jumadil Akhir 1442 / 17 January 2021

Sunday, 4 Jumadil Akhir 1442 / 17 January 2021

Plasma Penyintas Corona Tunjukkan Manfaat Bagi yang Dirawat

Kamis 26 Nov 2020 01:43 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Gita Amanda

Ilustrasi Covid-19

Ilustrasi Covid-19

Foto: Pixabay
Untuk memastikan manfaat plasma ini masih banyak pemelitian yang diperlukan

REPUBLIKA.CO.ID, Berdasarkan data uji klinis yang dilakukan di Argentina, ada manfaat dari plasma darah penyitas Covid-19 untuk merawat pasien dengan pneumonia parah yang disebabkan oleh virus corona. Terapi metode plasma penyembuhan itu, memberikan antibodi dari korban Covid-19 kepada orang yang baru terinfeksi.

Namun demikian, langkah itu tidak secara signifikan meningkatkan status kesehatan pasien atau mengurangi risiko kematian akibat penyakit yang lebih baik daripada plasebo. Sejauh ini, studi tersebut telah terbit di The New England Journal.

Menurut pemimpin studi, Ventura Simonovich dari Rumah Sakit Italiano de Buenos Aires, ada kemungkinan jika plasma pasien yang telah sembuh, dapat membantu pasien Covid-19 yang tidak mengalami gejala berat. Namun, untuk memastikannya, masih ada banyak penelitian yang diperlukan, selain dari pasokan pengobatan yang belum bisa diskalakan.

"Untuk pasien dengan penyakit parah, seperti yang ada dalam penelitian ini, terapi lain yang didasarkan pada antibodi dapat berperan,” katanya mengutip Reuters Rabu (25/11).

Studi baru di Argentina itu, melibatkan 333 pasien rawat inap dengan pneumonia Covid-19 parah yang secara acak ditugaskan untuk menerima plasma penyembuhan atau plasebo. Setelah 30 hari, peneliti tidak menemukan perbedaan yang signifikan pada gejala atau kesehatan pasien.

Setelah perawatan pula, angka kematian hampir sama di kisaran 11 persen pada kelompok plasma yang sembuh, dan 11,4 persen pada kelompok plasebo. Perbedaan itu tidak dianggap signifikan secara statistik.

Lebih lanjut, kemanjuran dari langkah itu memang terbatas. Tetapi, nyatanya, plasma pemulihan juga dilakukan pada mayoritas pasien di Amerika Serikat. Terlebih, ketika Presiden AS Donald Trump Agustus lalu juga menyebutnya sebagai terobosan bersejarah.

Tak hanya itu, sebuah penelitian singkat dari India pada Oktober lalu, juga menunjukkan jika plasma memang memungkinkan untuk membantu meringankan gejala pasien Covid-19. Dari mulai sesak napas dan kelelahan. Namun, masih tidak mampu untuk mengurangi risiko kematian karenanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA