Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Ilmuwan Kembangkan Cara Baru Uji Antibodi Covid-19

Ahad 25 Oct 2020 14:18 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Gita Amanda

Ilustrasi Covid-19

Ilustrasi Covid-19

Foto: Pixabay
Metode mencari bukti antibodi menghambar virus untuk mengikat sel.

REPUBLIKA.CO.ID, SEATTLE -- Dr Stephen Smith dari Seattle Children's Research Institute menemukan cara baru untuk uji coba antibodi virus Covid-19. Penelitian ini berdampak pada bagaimana tes bebas sel dengan cepat mendeteksi antibodi penawar Covid-19 dan dapat membantu dalam pengujian vaksin dan upaya penemuan obat.

Stephen Smith mengaku penemuan ini bermula dari kondisinya sat mengalami sakit otot, gangguan pencernaan, dan tiba-tiba kehilangan penciuman pada akhir Februari, dan curiga dia menderita Covid-19. Dia lalu mengembangkan cara untuk menguji dirinya sendiri untuk menangkal virus.

Buah dari keingintahuannya, yang sekarang diterbitkan dalam The Journal of Infectious Diseases, menawarkan cara yang dapat diandalkan untuk mengukur apakah seseorang memiliki antibodi penawar yang dapat mencegah virus corona baru menginfeksi sel. Metode ini disebut dapat diterapkan secara lebih luas daripada yang tersedia saat ini.

"Jika Anda mengira Anda menderita Covid-19 dan pergi ke dokter, mereka dapat menguji darah Anda dan memberi tahu Anda apakah Anda memiliki antibodi terhadap Covid-19 atau tidak, tetapi itu tidak memberi tahu Anda apakah antibodi Anda bagus secara fungsional memblokir virus agar tidak mengikat sel," kata Smith dikutip dari Science News, Jumat (23/10).
 
Metodenya diklaim lebih cepat dan lebih terjangkau secara ekonomis dibanding metode deteksi Covid-19 yang ada. "Ada tes di pasaran sekarang yang dapat memberi tahu Anda hal itu, tetapi tes itu mahal dan membutuhkan waktu lama untuk mendapatkan hasil. Kami ingin mengembangkan cara untuk memberi Anda informasi tambahan tentang status kekebalan Anda tanpa semua penghalang yang menyulitkan. untuk digunakan dalam lingkungan komunitas," ujarnya.

Smith menerapkan teknik yang disebut imunopresipitasi yang dideteksi oleh flow cytometry (IP-FCM) untuk mempelajari interaksi antara protein dan untuk mencari bukti bahwa antibodi menghambat interaksi dan menghalangi virus untuk mengikat sel. Alih-alih mengandalkan sel hidup dan virus seperti tes darah lain yang tersedia, IP-FCM menggunakan protein dan instrumen rekombinan atau buatan laboratorium, yang umumnya tersedia di laboratorium serologis komersial.

"Tes lain yang memberikan wawasan tentang kekebalan bekerja dengan mengambil antibodi dari darah Anda dan mencampurnya dengan virus dan kemudian memaparkan campuran itu ke sel hidup. Tiga hari kemudian mereka dapat menentukan kekebalan berdasarkan apakah darah Anda mencegah virus menginfeksi sel.  atau tidak, " kata Smith. "Pengujian tanpa sel kami dapat memberikan informasi yang sama dalam semalam."

Smith adalah salah satu dari sekelompok kecil ilmuwan di AS yang telah memelopori IP-FCM untuk mempelajari interaksi antara protein. Laboratoriumnya di Seattle Children's Center for Integrative Brain Research menggunakan IP-FCM untuk mengungkap pengobatan baru untuk autisme dengan mempelajari lebih dari 100 variasi genetik yang diketahui berkontribusi pada kondisi tersebut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA