Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Ups, 5 Kebiasaan Ini Bisa Bikin Perut Buncit

Selasa 25 Oct 2016 09:45 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Andi Nur Aminah

Perempuan sedang mengakses media sosial (ilustrasi)

Perempuan sedang mengakses media sosial (ilustrasi)

Foto: Mentalfloss

REPUBLIKA.CO.ID, Apakah celana jeans Anda mulai kesempitan dan tak bisa dikancingkan? Jika itu terjadi, mungkin Anda perlu sedikit menurunkan berat badan ke angka semula.

Tidak hanya memengaruhi penampilan, lemak yang mengendap di perut juga mengkhawatirkan karena dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2, penyakit jantung, stroke, serta tekanan darah tinggi. Untuk mencegahnya, hindari lima kebiasaan buruk yang dapat menyebabkan timbunan lemak di perut berikut.


Kecanduan media sosial

Ahli gizi Cassandra Barns mengatakan, terlalu sering mengakses media sosial bisa meningkatkan kemungkinan kenaikan berat badan. Penelitian baru menyebutkan, ada kemungkinan 57 persen seseorang menggemuk karena tidak aktif bergerak dan kecenderungan makan cemilan saat bermedsos ria.


Kurang tidur

Pakar gizi Shona Wilkinson mengingatkan bahwa kurang tidur dapat menyebabkan seseorang makan 300 sampai 400 kalori lebih banyak di hari berikutnya. Ia menganjurkan tidur malam teratur untuk meningkatkan leptin, hormon yang menekan nafsu makan.

Tidak membaca label makanan

Waspadalah memilih makanan kemasan di supermarket karena yang terlihat sehat malah bisa meningkatkan lemak perut. Soalnya, menurut dr Marilyn Glenville, makanan atau minuman diet rendah gula biasanya justru menggunakan pemanis buatan yang memperlambat proses pencernaan dan meningkatkan nafsu makan.


Salah menafsirkan lapar sebagai haus

Menurut konsultan berat badan Lily Soutter, seseorang bisa jadi mengira dirinya lapar padahal sedang haus. Soutter menyarankan untuk minum segelas air dan menunggu 20 menit sebelum 'menyerang kulkas' dengan membabi-buta.


Duduk terlalu lama

Duduk selama delapan jam tanpa bergerak dapat menurunkan aktivitas enzim lipoprotein lipase yang berguna untuk pembakaran lemak. Ahli penyakit kaki Dave Wain menganjurkan untuk melakukan gerakan ringan, berjalan saat waktu istirahat, dan memilih tangga alih-alih lift.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA