Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Pengelolaan Dana Syariah Tapera Diawasi DPS

Rabu 27 Oct 2021 04:07 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Nidia Zuraya

Perumahan (ilustrasi). Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera) memastikan pengelolaan dana peserta yang memilih skema syariah maka pengawasannya juga akan dilakukan berlapis.

Perumahan (ilustrasi). Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera) memastikan pengelolaan dana peserta yang memilih skema syariah maka pengawasannya juga akan dilakukan berlapis.

Foto: Republika/Aditya Pradana Putra
BP Tapera mendapatkan masukan dan arahan dari DPS dalam pengelolaan dana syariah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera) memastikan pengelolaan dana peserta yang memilih skema syariah maka pengawasannya juga akan dilakukan berlapis. Pengawasan tersebut juga akan dilakukan oleh Dewan Pengawas Syariah (DPS).

"Kami dibantu oleh Dewan Pengawas Syariah sebagai advisor kami di bidang pengelolaan pembiayaan perumahan yang berbasis syariah," kata Komisioner BP Tapera Adi Setianto dalam peluncuran KIK Pemupukan Dana Tapera Pasar Uang secara virtual, Selasa (26/10).

Baca Juga

Adi menuturkan, pada dasarnya skema syariah maupun konvensional memiliki pengawasan yang sama. Hanya saja pada skema syariah juga diawasi oleh DPS dan internal BP tapera serta pihak terkait lainnya.

"Yang membedakannya adalah khusus untuk syariah kami harus mengelola dana peserta Tapera yang memang bermaksud  untuk pengelolaan secara syariah," jelas Adi.

Adi menuturkan, BP Tapera mendapatkan masukan dan arahan dari DPS dalam pengelolaan dana dengan skema syariah. Termasuk juga instrumen apa saja yang bisa digunakan dalam pengelolaan dananya.

"Termasuk bagaimana kita berkontrak secara syariah sampai dengan pemanfaatannya kalau mau memiliki rumah dengan berbasis  skema syariah," tutur Adi.  

Disamping pengawasannya dari pihak internal, Adi memastikan BP Tapera juga oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Adi memastikan Deputi Pemupukan Dana Tapera juga sudah membuat arahan investasi untuk sistem syariah.

Adi menambahkan, peserta Tapera juga dapat memonitor dananya baik yang investasi syariah atau konvensional melalui aplikasi. "Setiap saat peserta bisa melihat dananya seperti apa pengelolaan dananya seperti apa. Itu salah satu bentuk transparansi dalam pengelolaan dananya," ungkap Adi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA