Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Wapres: Jumlah Menengah Muslim Potensi Besar Ekonomi Syariah

Rabu 28 Oct 2020 16:19 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Friska Yolandha

Wakil Presiden Republik Indonesia Maruf Amin.

Wakil Presiden Republik Indonesia Maruf Amin.

Foto: Dok. Wasetpres
Kebutuhan akan produk halal merupakan bagian dari gaya hidup kelas menengah Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah memiliki potensi yang besar di Indonesia. Ia mengatakan, sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, masyarakat Muslim Indonesia merupakan bagian dari kelas menengah yang perkembangan kemampuan ekonominya sangat cepat dan dinamis.

"Kebutuhan akan produk halal merupakan bagian dari gaya hidup kelas menengah Muslim yang dinamis tadi," ujar Ma'ruf saat acara Web-Seminar nbertajuk Sharia Economy Gaining Momentum in Indonesia’s Economy Recover secara virtual, Rabu (28/10).

Ma'ruf mengungkap, jumlah kelas menengah muslim Indonesia tahun 2020 menurut Boston Consulting Group (BCG) sebanyak 64,5 juta atau 27,5 persen dari 233 juta penduduk Muslim Indonesia. Mereka kata Ma'ruf, membutuhkan pilihan produk, jasa, dan keuangan yang sesuai dengan prinsip yang dianutnya," katanya.

Baca Juga

Karena itu, ekonomi syariah memiliki potensi besar dalam memperkuat ketahanan ekonomi nasional untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat. Belum lagi ditambah dengan potensi umat muslim seluruh dunia yang mencapai 1,8 miliar atau mencapai 24,1 persen dari total penduduk dunia.  

"Ini merupakan potensi ekonomi yang luar biasa serta dapat dikembangkan dengan baik," ungkapnya.

Namun demikian, pengembangan ekonomi dan keuangan syariah masih jauh dibandingkan dengan potensinya. Karena itu, pemerintah fokus pada pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di 4 sektor yakni Pengembangan Industri Produk Halal, Pengembangan Industri Keuangan Syariah, Pengembangan Dana Sosial Syariah, dan Pengembangan dan Perluasan Kegiatan Usaha Syariah.

"Oleh karena itu, kita harus mendorong agar ekonomi dan keuangan syariah dapat terus berkembang dan menjadi penggerak pertumbuhan ekonomi nasional," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA