Friday, 16 Zulqaidah 1440 / 19 July 2019

Friday, 16 Zulqaidah 1440 / 19 July 2019

Investasi Emas Makin Populer di Kalangan Milenial

Senin 29 Apr 2019 10:53 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Emas Batangan (ilustrasi)

Emas Batangan (ilustrasi)

Foto: mycitya
Perbankan syariah menawarkan layanan pembelian emas batangan tunai maupun cicilan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Investasi emas kini semakin populer, baik di kalangan orang tua maupun generasi millenial yang mulai sadar akan pentingnya investasi. Perencana Keuangan sekaligus Founder Mitra Rencana Edukasi, Mike Rini Sutikno, menuturkan, semakin beragamnya pilihan cara berinvestasi emas yang disediakan industri jasa keuangan, membuat komoditas emas makin diminati.

Baca Juga

“Ini dapat dilihat dengan semakin beragamnya pilihan cara investasi,” kata Mike kepada Republika.co.id, Ahad (28/4).

Dahulu, kata Mike, cara memulai investasi emas masih konvensional, di mana investor harus membeli emas fisik melalui toko emas. Seperti misalnya Antam atau Pegadaian yang merupakan perusahaan pelat merah pemerintah.

Seiring banyaknya minat terhadap investasi emas, perbankan syariah ikut menawarkan layanan pembelian emas batangan baik tunai maupun cicilan. Seiring era teknologi informasi yang terus berkembang dan menyentuh seluruh lapisan masyarakat, Mike mengatakan, Pegadaian hingga menerbitkan layanan tabungan emas yang serupa seperti menabung biasa.

Hal itu membuat masyarakat dapat menabung emas sesuai kemampuan atau dana yang dimiliki yang nantinya di konversi setara berat emas. “Saat ini masyarakat juga dimudahkan untuk berinvestasi emas dengan layanan toko emas online, jadi tinggal di unduh via aplikasi ponsel,” ujar dia.

Mike menambahkan, investasi emas pada dasrnya tidak mengenal batasan usia dan generasi. Siapapun dapat berinvestasi emas. Namun, baik orang tua maupun milenial perlu memahami karakter emas sebelum memutuskan untuk berinvestasi.

Ia menjelaskan, emas merupakan komoditas yang diperdagangkan, sehingga investor dapat mengambil keuntungan dari jual beli emasnya. Itu sebabnya, harga emas berfluktuasi tergantung daripada permintaan dan penawaran di pasar.

Lebih lanjut, Mike menerangkan, pada musim-musim tertentu seperti menjelang hari raya keagamaan, permintaan emas akan tinggi sehingga mengerek harga. Harga emas juga biasanya meningkat karena terjadinya suatu resesi ekonomi, peperangan, dan bencana alam.

“Karena itu, walaupun emas dapat diperdagangkan kapan saja, namun karena sifatnya yang fluktuatif maka jangka waktu investasi emas yang adalah jangka menengah panjang, yaitu di atas 3 tahun,” ujar dia.

Dengan jangka waktu itu, para investor dapat melihat peluang untuk mendapatkan keuntungan dari investasi emas dengan menetapkan time horizon yang sesuai. Selain itu, investor perlu mengalokasikan emas secara proporsional dari sesuai kemampuan diri masing-masing.

Mike menambahkan, emas juga dapat menjadi instrumen investasi yang saling melengkapi dengan investasi di pasar keuangan. Khususnya saham dan reksadana yang memiliki risiko dan imbal hasil yang berbeda-beda. “Intinya perlu dilakukan diversifikasi risiko atau penyebaran risiko, baik ke reksadana, saham, obligasi, emas, properti, dan sebagainya secara proporsional,” kata dia.

Sebelumnya, PT Pegadaian (Persero) sebagai salah satu badan usaha milik negara yang bergerak di bidang investasi emas menuturkan, layanan tabungan emas sejak diluncurkan pada 2016 silam telah mendapatkan 1,8 juta nasabah. Jumlah nasabah yang besar itu dapat digaet oleh perseroan hanya kurun waktu kurang dari empat tahun.

Adapun total penjualan emas hingga akhir 2018 mencapai 4,3 ton. Dari penjualan tersebut, sekitar 55-60 persen dijadikan nasabah sebagai tabungan emas di Pegadaian. Tahun ini, perseroan menargetkan penjualan emas mencapai 5,6 ton hingga akhir tahun.

Terkait deposito emas, Pegadaian menyatakan telah menyimpan tabungan emas yang dititipkan nasabah sebanyak 2,4 ton per kuartal I 2019. Dengan meningkatkan target penjualan emas tahun ini, diharapkan jumlah deposito emas yang disimpan di pegadaian bisa meningkat menjadi 3,4 ton pada kuartal IV mendatang.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA