Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Mentan: Pupuk Subsidi Aman untuk Luas Tanam 5,16 Juta Hektar

Kamis 15 Apr 2021 10:21 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengecek kondisi serapan gabah dan pupuk subsidi di gudang RNI Kabupaten Karawang, Jawa Barat. Mentan ingatkan petani manfaatkan KUR untuk menambah pasokan pupuk selain subsidi

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengecek kondisi serapan gabah dan pupuk subsidi di gudang RNI Kabupaten Karawang, Jawa Barat. Mentan ingatkan petani manfaatkan KUR untuk menambah pasokan pupuk selain subsidi

Foto: Kementan
Mentan ingatkan petani manfaatkan KUR untuk menambah pasokan pupuk selain subsidi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Target luas tanam padi yang dicanangkan Kementerian Pertanian pada musim tanam kedua yang akan berlangsung pada April-September 2021 mendatang  sebesar 5,16 juta hektar yang akan dipanen Juli-Desember 2021. Dengan luas tanam tersebut benih yang dibutuhkan mencapai 258 ribu ton atau 117 persen di atas kebutuhan.

"Ketersediaan pupuk subsidi aman. Namun jangan semua berpikir dengan pupuk subsidi, karena pasti tidak cukup. Pupuk dengan cara pembeliannya yang tersedia di lapangan juga menjadi bagian penting, karena pemerintah sudah mempersiapkan kredit usaha rakyat," ujar Mentan SYL, Rabu (14/4). 

Sedangkan luas panen selama Januari-Mei 2021, berdasarkan angka potensi dari BPS mencapai 5,37 juta hektar dengan produksi sebanyak 27,73 juta ton gabah kering giling (GKG). 

“Artinya selama musim tanam periode Januari-Mei tersebut ada potensi surplus padi sebanyak 3,66 juta ton GKG,” kata Mentan SYL. 

Adapun hasil kajian Pusat Sosial Ekonomi dan Kebijakan Pertanian (PSEKP), Badan Litbang Pertanian, penggunaan urea, SP-36 dan NPK berpengaruh positif dengan nilai elastisitas 0,026. Jadi jika penggunaan pupuk meningkat 10 persen, maka produksi akan meningkat sebesar 0,26 persen.

Sementara itu, Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP), Sarwo Edhy menambahkan, untuk tahun 2020 realisasi pupuk subsidi hingga 31 Desember mencapai 97,98 persen. 

"Dari target alokasi sebanyak 8,9 juta ton, terealisasi sebesar 8,72 juta ton," kata Sarwo Edhy. 

Untuk tahun 2021, Sarwo Edhy mengatakan, dari target dalam setahun sebanyak 9,04 juta ton hingga 8 April sudah terealisasi sebesar  2.058.209 ton atau 22,76 persen.  Untuk urea dari target 4,166 juta ton terealisasi 952.623 ton atau 22,86 persen, SP-36 dari target 640.812 ton terealisasi 82.869 ton (12,93 persen), ZA dari target 784.144 ton, terelisasi 171.547 ton (21,88 persen).

Sedangkan NPK dari alokasi 2,66 juta ton, relealisasinya sebanyak 705.918 ton (26,52 persen), NPK formula khusus (alokasi 17.000 ton, realisasi 1.913 ton atau 11,25 persen), Organik granul (alokasi 770.850 ton, realisasi 143.349 ton atau 18,40 persen), organik cair (alokasi 1,5 juta ton, realisasi belum ada).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA