Sunday, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Sunday, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Kementan Targetkan Jadi Produsen Lada Nomor Satu di Dunia

Senin 15 Oct 2018 21:49 WIB

Red: EH Ismail

Menteri Pertanian Amran Sulaiman saat memberikan sambutan pada pengukuhan Muhammad Syakir Kepala Balitbangtan sebagai Profesor Riset Kementerian Pertanian ke-132, di Auditorium Sadikin Sumintawikarta, Kampus Penelitian Pertanian, Bogor, Senin (15/10)

Menteri Pertanian Amran Sulaiman saat memberikan sambutan pada pengukuhan Muhammad Syakir Kepala Balitbangtan sebagai Profesor Riset Kementerian Pertanian ke-132, di Auditorium Sadikin Sumintawikarta, Kampus Penelitian Pertanian, Bogor, Senin (15/10)

Inovasi dan teknologi bisa dimanfaatkan untuk mengembalikan kejayaan rempah Indonesia

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Menteri Pertanian Amran Sulaiman menegaskan komitmen untuk mengembalikan kejayaan lada dan komoditas rempah-rempah Indonesia. Untuk meraih target itu, Amran meminta Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) terus menghasilkan inovasi dan teknologi yang dapat dimanfaatkan petani rempah Indonesia.

“Indonesia pernah berjaya dengan rempah- rempah. Sesuai arahan Presiden, kita harus kembalikan kejayaan itu. Peneliti-peneliti kita adalah kunci keberhasilan sektor pertanian. Karena itu, terus hasilkan inovasi dan teknologi yang bisa dimanfaatkan untuk mengembalikan kejayaan rempah Indonesia,” kata Amran saat memberikan sambutan pada pengukuhan Muhammad Syakir Kepala Balitbangtan sebagai Profesor Riset Kementerian Pertanian ke-132, di Auditorium Sadikin Sumintawikarta, Kampus Penelitian Pertanian, Bogor, Senin (15/10).

Amran berharap para peneliti Balitbangtan dapat mencontoh teknologi yang dikembangkan di negara-negara maju, seperti Jerman dan Taiwan. “Kami dan Menteri Pertanian Taiwan akan bekerja sama untuk membangun fasilitas Rain Water Harvesting System. Jangan sampai air hujan yang turun di Indonesia ini langsung jatuh ke laut, tapi sebelumnya harus bisa dimanfaatkan untuk pertanian Indonesia,” ujar Amran.

Dalam sambutannya, Amran mengapresiasi Inovasi Modifikasi Teknologi Agronomi Lada Perdu (IMTAg-Lada Perdu) yang digagas Muhammad Syakir. Amran mengharapkan dengan metode tersebut, Indonesia bisa kembali menjadi produsen lada nomor satu di Dunia.

“Sekarang produksi kita masih sekitar 80 ribu ton, kalah dari Vietnam yang mencapai 160 ribu ton. Kami harapkan target 277 ribu ton yang disampaikan Muhammad Syakir  dapat dicapai dalam dua tiga tahun ini,” ujar Amran.

Amran memberikan tugas khusus kepada  Syakir, memonitor upaya Indonesia untuk mengembalikan kejayaan rempah Indonesia. Diharapkan dalam masa sisa tugasnya sebagai Kepala Balitbangtan, Syakir mampu mengorkestrasi keterlibatan beragam pihak dalam upaya ini, mulai dari pengembangan perbenihan sampai dengan upaya merebut kembali pasar di manca negara.

Dalam orasi yang mengangkat topik ‘Inovasi Teknologi Budidaya Lada Perdu Mendukung Peningkatan Produksi Dan Daya Saing Lada Nasional’, Syakir mengatakan, IMTAg-Lada Perdu ditujukan untuk mendukung peningkatan produksi dan daya saing lada yang berhadapan dengan makin terbatasnya tenaga kerja dan kepemilikan lahan, serta makin mahalnya usahatani lada.

“Penerapan inovasi lada perdu memberi peluang peningkatan pemanfaatan lahan dengan hasil yang maksimal, yaitu melalui integrasi tanaman lada perdu dengan komoditas lain yang kompatibel, sehingga bisa menghasilkan keuntungan atau nilai tambah yang cukup besar,” tutur Syakir.

Sebagai King of Spices, lada Indonesia dikenal dengan cita rasanya, baik itu lada putih maupun lada hitam. Posisi tersebut dapat diraih kembali jika berbagai potensi dapat dimanfaatkan. Lada Perdu dengan berbagai keunggulan mencuatkan potensi baru pengembangan tanaman lada ke depan, baik produksi maupun daya saing.

“Dengan pengembangan teknologi ini maka akan terbuka peluang bagi pengembangan tanaman lada di berbagai agro-ekosistem, baik secara monokultur ataupun tumpang sari, dengan ongkos produksi yang lebih murah,” kata Syakir.

Berbagai inovasi teknologi lada juga sudah banyak dihasilkan Balitbangtan, mulai varietas unggul, perbenihan, teknologi budidaya, teknologi pengendalian OPT, model farming, teknologi panen dan prosesing yang dapat menghasilkan lada hitam atau lada putih.

Selain itu terdapat dua varietas yang baru saja dilepas 2017, yaitu Ciinten dari Jawa Barat dan Malonan 1 dari Kalimantan Timur.  Produktivitas dua varietas ini cukup tinggi, yaitu 2.4 hingga 3.2 ton per hektare. “Berbagai komponen teknologi tersebut juga sangat sesuai untuk mendukung pengembangan IMTAg-Lada Perdu,” terang Syakir.

 

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA