Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Beras Saset Dijual, Bulog tak Boleh Rugi

Selasa 10 Jul 2018 02:59 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Friska Yolanda

Direktur Pengembangan Bisnis dan Industri Perum Bulog Imam Subowo di Kementerian BUMN, Senin (9/7) menjelaskan terkait target produksi dan penyebaran beras kemasan 200 gram seharga Rp 2.500 per saset di seluruh Indonesia.

Direktur Pengembangan Bisnis dan Industri Perum Bulog Imam Subowo di Kementerian BUMN, Senin (9/7) menjelaskan terkait target produksi dan penyebaran beras kemasan 200 gram seharga Rp 2.500 per saset di seluruh Indonesia.

Foto: Republika/Rahayu Subekti
Bulog perlu mengevaluasi peredaran beras saset dengan me.perhitungkan plastik kemasan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masyarakat saat ini sudah diperkenalkan dengan beras saset berukuran 200 gram yang dibanderol seharga Rp 2.500. Beras saset tersebut bisa saja dinilai tidak efisien karena meski murah tapi masyarakat sudah terbiasa membeli literan di warung-warung.

Terkait biaya produksi, Direktur Pengembangan Bisnis dan Industri Bulog Imam Subowo mengatakan memang nantinya perlu evaluasi karena juga memperhitungkan plastik kemasan. “Meski begitu, tapi yang pasti Bulog nggak boleh rugi, tapi yang pasti targetnya ketersediaan beras itu sendiri di seluruh Indonesia,” kata Imam di Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Senin (9/7).

Untuk saat ini, Imam memastikan Bulog hanya ingin memenuhi kebutuhan masyarakat untuk membeli beras. Dia menilai hal tersebut bisa memenuhi kebutuhan masyarakat yang tidak memiliki cukup uang untuk membeli beras dalam sebulan tapi per hari.

Selain itu, Imam menuturkan, pemilihan penjualan beras dalam bentuk saset tersebut karena untuk memenuhi ketersediaan. “Kalau di toko-toko kecil itu yang ada pasti nonberas. Harusnya beras ada di titik-titik itu. Jadi kemudahan untuk akses beras,” jelas Imam.

Imam menampik penjualan beras dalam bentuk saset karena sulit mengontrol harga pembelian pemerintah (HPP). Dia menegaskan, satu-satunya alasan penjualan beras saset karena untuk membuat semua kalangan masyarakat mudah mendapatkannya. 

<!--/data/user/0/com.samsung.android.app.notes/files/share/clipdata_180709_223323_112.sdoc-->

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA