Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Pembahasan RUU Migas, Pemerintah Usulkan Tiga Poin

Rabu 30 Jan 2019 14:18 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Nidia Zuraya

Ladang migas

Ladang migas

Foto: S Soemarsono/Republika
Pemerintah mengusulkan peran SKK Migas digantikan oleh badan berstatus BUMN

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) saat ini sedang menggodok Rancangan Undang Undang Minyak dan Gas (RUU Migas). RUU yang merupakan usulan DPR ini sudah tiga kali masuk dalam prolegnas namun belum tuntas hingga kini.

Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi, Kementerian ESDM, Djoko Siswanto menjelaskan ada tiga poin usulan pemerintah dalam RUU Migas kali ini. Pertama, kegiatan hulu nantinya tetap dipegang badan pengganti Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas). Statusnya berupa Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Badan kegiatan hulu itu, akan berperan sebagai institusi yang mengumpulkan iuran dari kontraktor migas, dan engaturnya dalam sebuah wadah bernama dana migas (Petroleum Fund). Petroleum fund digunakan salah satunya untuk menunjang kegiatan hulu migas seperti pembiayaan kegiatan eksplorasi.
“Ini yang harus dibahas dulu dengan DPR," kata Djoko kemarin.

Badan usaha hulu migas ini nantinya juga bisa memiliki hak kelola atau participating interest (PI) pada sebuah blok migas. Namun Djoko belum mau memerinci berapa persen hak kelola yang bisa diperoleh SKK migas.

Yang jelas, kata Djoko, kepemilikan PI SKK Migas hanya sebagai mitra, bukan sebagai operator sebuah blok. Menurutnya, tujuan SKK Migas memiliki PI di sebuah blok tersebut untuk menjalankan fungsi kontrol, terutama dari segi keuangan agar pengelolaan proyek di blok migas efisien. 

"BUMN ini bukan yang kayak di bawah kementerian yang harus profit," ujar Djoko.

Kedua, untuk sektor hilir pemerintah juga mengusulkan BPH Migas tetap ada seperti saat ini. Nantinya peran BPH Migas juga akan diatur dalam RUU Migas versi pemerintah, salah satunya mengumpulkan iuran dari badan usaha.

Iuran tersebut akan digunakan untuk kepentingan pengembangan di sektor hilir, misalnya membangun tangki penyimpanan.

Ketiga, DIM RUU Migas itu, pemerintah, juga mengusulkan agar gross split masuk dalam UU Migas. Gross split merupakan skema kontrak migas baru yang mulai berlaku sejak 2017. "Masuk," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA