Friday, 19 Ramadhan 1440 / 24 May 2019

Friday, 19 Ramadhan 1440 / 24 May 2019

Pemerintah Dorong Industri Pupuk Organik Lokal

Selasa 11 Apr 2017 21:40 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Pupuk organik/ilustrasi

Pupuk organik/ilustrasi

Foto: wikipedia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia sebagai negara pertanian yang besar, perlu didukung dalam  ketersediaan dan pasokan pupuk yang diproduksi sendiri. Keberadaan pabrik pupuk nasional perlu mendapat perhatian dan proteksi dari pemerintah.

Dirjen Industri Kimia Tekstil dan Aneka Kementerian Perindustrian, Achmad Sigit Dwiwahjono mengatakan pemerintah akan mendorong pembangunan pabrik-pabrik pupuk organik dengan memanfaatkan bahan baku lokal. Pupuk organik dari dalam negeri tersebut juga diharapkan dapat dipasarkan dengan skala lokal/regional.

Selain itu, pemerintah juga terus mendorong program kemitraan antara produsen pupuk organik lokal dengan pabrik pupuk BUMN agar dapat saling bersinergi dalam pemasaran produk-produk organik di suatu daerah, sehingga dapat diserap oleh derah lainnya. Seperti di daerah Aceh, misalnya, Kementerian Perindustrian akan mendorong PT Pupuk Iskandar Muda untuk menjadi motor terhadap program kemitraan yang dimaksud. Diharapkan hasil produksi pupuk dari PT Pupuk Iskandar Muda bisa bermanfaat dan menyebar di daerah-daerah lainnya.

“Pupuk yang diproduksi dari Aceh akan disebarkan juga ke daerah-daerah lain, agar hasil produksi tersebut bisa dimanfaatkan juga di daerah lainnya," kata Sigit dalam rilis, Selasa (11/4).

Sigit juga menyebutkan saat ini kapasitas produksi pupuk urea nasional mencapai sebesar 8,5 juta ton per tahun. Dengan angka tersebut, pupuk urea telah dapat mencukupi kebutuhan subsidi pupuk urea di mana telah ditetapkan sebesar 4,1 juta ton per tahun kebutuhan pupuk non-subsidi dalam negeri sebesar kurang lebih 1,5 juta ton.

“Meskipun kita sudah produksi pupuk sebesar 8,5 juta ton per tahun. Tapi Indonesia masih saja mengimpor pupuk ZA, SP-36 dan NPK karena kapasitas produksi belum mencukupi," sambung Sigit.

Oleh sebab itu, lanjut Sigit, ke depan pemerintah akan mendorong produksi pupuk NPK (pupuk majemuk). Hal ini karena pupuk NPK mampu meningkatkan produktivitas pertanian di Indonesia agar lebih baik ketimbang menggunakan pupuk tunggal.

“Selain itu, pemerintah juga mendorong didirikannya NPK cluster di Bontang atau Lhokseumawe Aceh untuk meningkatkan kapasitas produksi nasional bagi kebutuhan pupuk NPK nasional yang kian meningkat," ujarnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA