Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Inikah yang Hambat Majunya Industri Indonesia?

Sabtu 02 Apr 2016 13:18 WIB

Rep: Wisnu Aji Prasetiyo/ Red: Dwi Murdaningsih

Sejumlah petugas beraktivitas di salah satu Pusat Logistik Berikat (PLB) di Indonesia di Kawasan Industri Krida Bahari, Cakung, Jakarta Utara, Kamis (10/3).

Sejumlah petugas beraktivitas di salah satu Pusat Logistik Berikat (PLB) di Indonesia di Kawasan Industri Krida Bahari, Cakung, Jakarta Utara, Kamis (10/3).

Foto: Antara/Widodo S. Jusuf

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN), Aries Mufti menilai terhambatnya persoalan industrialisasi di Indonesia dikarenakan sistem yang tidak satu komando. Jika satu komando, kata dia, industrialisasi di Tanah Air akan tumbuh cepat.

Aries mencontohkan seperti Cina dan Vietnam. Menurut dia, saat ini, industrialisasi kedua negara tersebut bergerak dengan cepat dan berhasil menyalip Indonesia.

"Karena sistem yang digunakan hanya satu komando," kata Aries dalam diskusi di Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (2/4).

Menurut Aries, sistem satu komando dalam bidang industri pernah diterapkan oleh Indonesia pada era Orde Baru.

"Kalau dulu ada komando dari Soeharto. Tetapi, setelah reformasi, DPR ikut memberikan komando," ujar Aries.

Aries pun menilai penggunaan anggaran negara  yang memerlukan izin dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) membutuhkan waktu yang lama. Pasalnya, lanjut dia, anggaran diajukan ke DPR, perlu pembahasan antara Badan Anggaran bersama pemerintah untuk menjadi Anggaran Pendapan dan Belanja Negara (APBN) maupun APBN Perubahan (APBN-P).

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA