Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

ESDM dan Pertamina Sepakat tak akan Hilangkan Premium

Jumat 24 Jul 2015 17:01 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsyi/ Red: Satya Festiani

Seorang petugas melayani penjualan bahan bakan minyak (BBM) di salah satu SPBU Kawasan Grogol, Jakarta, Selasa (28/4). (Republika/ Yasin Habibi)

Seorang petugas melayani penjualan bahan bakan minyak (BBM) di salah satu SPBU Kawasan Grogol, Jakarta, Selasa (28/4). (Republika/ Yasin Habibi)

Foto: Republika/ Yasin Habibi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menegaskan kehadiran Pertalite tidak akan membuat volume Premium berkurang atau hilang.

Dirjen Migas Kementerian ESDM IGN Wiratmaja Puja mengatakan, Pertamina harus menjaga ketersediaan Premium bagi masyarakat.

"Jangan sampai Premium ditarik. Dibuat kompetisi yang sehat," kata Wiratmaja, Jumat (24/7).

VP Corporate Communication PT Pertamina (Persero) Wianda Pusponegoro mengatakan Pertamina tidak memiliki kekuasaan untuk mengutak-atik stok Premium, karena hal tersebut merupakan stok nasional.

"Kita tidak boleh bermain-main dengan stok nasional," ujar Wianda sebelum peluncuran Pertalite di SPBU Abdul Muis, Jakarta Pusat, Jumat (24/7).

Stok nasional untuk Premium sendiri, ia katakan saat ini berada pada level 18 sampai 19 hari.

Wianda menambahkan, stok Pertalite yang ada saat ini tidak akan berpengaruh terhadap stok Premium maupun Pertamax.

"Yang paling penting jangan sampai ganggu stok nasional yang selama ini kita jaga, terlebih pendistribusiannya," tegas Wianda.


 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA