Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

ESDM: Pemerintah tak Intervensi Pertamina, Cuma Jaga Keseimbangan

Jumat 15 May 2015 10:35 WIB

Rep: C85/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Salah satu SPBU milik Pertamina di Jakarta,

Salah satu SPBU milik Pertamina di Jakarta,

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Pertamina (persero) secara resmi membatalkan kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) non subsidi per 15 Mei mendatang, serta berjanji akan melakukan penyesuaian dalam waktu dekat. Pembatalan oleh Pertamina ini dilakukan di detik detik terakhir sebelum kenaikan harga dilakukan.

Menanggapi hal ini, pemerintah menepis anggapan bahwa mereka lakukan intervensi atas aksi korporasi yang dilakukan Pertamina untuk menaikkan harga BBM non subsidi.  Kepala Pusat Komunikasi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Dadan Kusdiana menegaskan bahwa pihaknya tidak mencoba mencampuri wewenang Pertamina.

Dia mengatakan, yang dilakukan pemerintah hanyalah upaya untuk menjaga keseimbangan. "Pemerintah tidak melakukan Intervensi, tetapi untuk menjaga keseimbangan. Saat ini, pemerintah dan Pertamina sedang terus mengkaji pola Penetapan harga yang tidak mengakibatkan guncangan terlalu sering," jelas Dadan, Jumat (15/5).

Pola penetapan harga ini, lanjutnya, akan diumumkan dalam waktu dekat. Pola yang akan dibuat dirancang untuk tidak membuat keresahan masyarakat.

"Pola ini dalam waktu dekat akan diumumkan, sehingga berikutnya Pertamina dapat mengumumkan penyesuaian harga dengan pola yang sudah di-adjust," ujarnya.

Fakta bahwa Pertamax adalah murni domain Pertamina, Dadan tidak membantahnya. Hanya saja, katanya, pemerintah hanya ingin menentukan pola penetapan harga saja, bukan pada penentuan harga.

"Pemerintah tidak ikut campur, ini hanya untuk pola-nya, kapan diumumkan, bagaimana mengumumkannya. Tidak ikut dalam proses penetapan harganya," lanjutnya.

Sebelumnya, Pertamina sempat kembali menetapkan kenaikan harga untuk BBM non subsidi untuk sejumlah jenis tertentu per 15 Mei 2015 mendatang yang kemudian dibatalkan hari ini.

Dalam keputusan sebelumnya, Pertamina berencana menaikkan harga Pertamax Plus menjadi Rp 10.550 dan Pertamax biasa naik Rp 800 per liter menjadi Rp 9.600, Pertamina Dex menjadi Rp 12.200 per liter, Premium tetap alias tidak mengalami kenaikan yakni Rp 7.400 dan Biosolar keekonomian menjadi Rp 9.200 per liter.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA