Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

BKPM Belum Terima Laporan Panasonic dan Toshiba Tutup Pabrik

Rabu 03 Feb 2016 15:51 WIB

Red: Nur Aini

Kepala BKPM Franky Sibarani.

Kepala BKPM Franky Sibarani.

Foto: Republika/Tahta Aidilla

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani menyebutkan dua raksasa elektronik asal Jepang, Panasonic dan Toshiba, yang dikabarkan menutup pabrik di Cikarang dan Pasuruan, belum menyampaikan laporan apapun ke lembaga tersebut.

"Untuk investasi seperti ini (padat karya), kami tahun lalu sudah melakukan pendekatan melalui Desk Khusus Investasi Tekstil dan Sepatu. Tapi kalau sampaikan secara korporasi, mereka belum menyampaikan ke sini (soal penutupan pabrik) ke sini," katanya dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu (3/2).


Franky menuturkan, meski belum secara resmi melapor untuk mencabut investasi di Indonesia, pihaknya juga mendapatkan informasi bahwa perusahaan elektronik Jepang saat ini memang kalah kompetisi dengan Cina. Informasi lainnya juga menyebutkan bahwa ada restrukturisasi perusahaan dalam rangka efisiensi.

"Kami sendiri tebak-tebak saja meski dapat info dua hal itu. Tapi kalau dilihat secara keseluruhan, sebenarnya terjadi peningkatan komitmen investasi di sektor tersebut (elektronik) hingga 106 persen," katanya.


Franky melanjutkan, pihaknya masih menunggu laporan resmi yang mengkonfirmasi kabar ditutupnya pabrik kedua perusahaan teknologi Jepang itu. Ia juga mengatakan, pihaknya menilai ada keharusan melaporkannya jika suatu perusahaan memutuskan untuk menutup pabrik dan mencabut investasinya dari Indonesia.
"Bagi kami belum tentu mereka tutup. Tentu ada keharusan, setidaknya dalam catatan kami, kalau misal ada rencana perluasan lalu mereka membatalkan kita bisa tahu," katanya.


Sebelumnya diberitakan, menurut laporan Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal, dua perusahaan elektronik raksasa asal Jepang menutup pabriknya di Indonesia dalam kurun waktu Januari-Maret 2016 dengan potensi sekitar 2.500 tenaga kerja terkena pemutusan hubungan kerja (PHK).

Baca juga: Mengapa Panasonic dan Toshiba akan Tutup Pabrik di Indonesia?

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA