Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Konsumsi BBM Diperkirakan Naik 1,9 Juta Kiloliter

Kamis 30 Oct 2014 13:54 WIB

Red: Taufik Rachman

Petugas membantu warga mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis premium di SPBU Jakarta,Selasa (23/9).(Republika/Prayogi)

Petugas membantu warga mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis premium di SPBU Jakarta,Selasa (23/9).(Republika/Prayogi)

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--PT Pertamina Persero memperkirakan konsumsi bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi sampai akhir tahun bakal berlebih 1,9 juta kiloliter dari kuota dalam APBN Perubahan 2014 sebesar 46 juta kiloliter.

Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina, Hanung Budya usai pertemuan Direksi Pertamina dengan Menteri ESDM Sudirman Said di Jakarta, Kamis, mengatakan kelebihan konsumsi tersebut terdiri atas solar 1,1 juta kiloliter dan premium 800.000 kiloliter.

"Perkiraan 'over' kuota 1,9 juta kiloliter itu berdasarkan situasi terakhir minggu-minggu ini," katanya.

Ia mengatakan kenaikan harga BBM memang bakal menekan konsumsi, namun tidak akan menahan kelebihan kuota. "Prediksi tetap 'over', tapi tidak sebesar prognosa 1,9 juta kiloliter," katanya.

Menurut dia, kebijakan apapun tidak akan menahan kelebihan kuota tersebut. Namun demikian, Hanung meminta masyarakat tidak perlu mengkhawatirkan stok BBM bersubsidi sampai akhir Desember 2014.

"Nanti, ada kebijakan pemerintah untuk mengatasi kekurangan BBM subsidi. Pertamina tinggal ikut saja. Jangan membuat situasi seolah-olah tidak ada BBM bersubsidi," ujarnya.

Ia menambahkan kenaikan harga BBM akan memberikan keuntungan seperti bakal menekan perembesan ke industri dikarenakan disparitas mengecil.

Lalu, lanjutnya, kenaikan harga BBM subsidi, juga mendorong konsumen beralih ke gas. "Bagi Pertamina, harga BBM yang lebih tinggi akan membuat 'cash flow' menjadi lebih bagus," ujarnya.

Perkiraan konsumsi BBM melebihi kuota terus bertambah. Sebelumnya, pada awal Agustus 2014, Pertamina memperkirakan 'over' kuota sebesar 1,3 juta kiloliter.
Lalu, pada awal Oktober prognosa 'over' kuota bertambah 1,6 juta kiloliter dan kini menjadi 1,9 juta kiloliter.

Konsumsi BBM bersubsidi sampai Oktober ini sudah 38,4 juta kiloliter. Pertamina memprediksi kuota solar habis awal Desember dan premium habis pada akhir Desember 2014.

Sesuai UU APBN, maka setelah kuota habis, maka BBM dijual dengan harga nonsubsidi.
Kecuali, pemerintah dan DPR memutuskan perubahan UU APBN Perubahan yang memungkinkan penyaluran BBM subsidi melebihi kuota 46 juta kiloliter.

Pertamina mengungkapkan, kelebihan BBM jenis premium dan solar dikarenakan pertumbuhan kendaraan.

Sementara, untuk minyak tanah disebabkan realisasi konversi tidak sesuai target akibat pencacahan masyarakat yang berhak mendapat elpiji bersubsidi oleh Kementerian ESDM juga meleset.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA