Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

BEI: Tertekannya Rupiah Berdampak Pada IHSG

Sabtu 28 Jun 2014 05:30 WIB

Red: Esthi Maharani

IHSG

IHSG

Foto: Republika/Wihdan Hidayat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama Bursa Efek Indonesia, Ito Warsito mengatakan tertekannya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS cukup berdampak pada pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG).

"Kondisi rupiah yang tertekan membuat pasar modal juga ikut terkena dampaknya," katanya, Jumat (27/6).

Ia mengharapkan ada perbaikan pada defisit neraca perdagangan Indonesia karena faktor itu yang menjadi pemicu nilai tukar rupiah mengalami pelemahan terhadap dolar AS.

"Rupiah melemah karena defisit di neraca perdagangan Indonesia, kondisi itu membuat kekhawatiran investor karena dampaknya akan kemana-mana, termasuk di pasar modal," katanya.

Menurut Ito Warsito, jika defisit neraca perdagangan Indonesia tidak bisa dikendalikan oleh pemerintah, dana investor asing keluar seperti pada Mei 2013 akan dapat terulang.

"Kejadian pada Mei tahun lalu bisa terulang, kondisi itu kan karena defisit perdagangan perode April 2013 yang tiba-tiba melebar menjadi 1,6 miliar dolar AS," katanya.

Kendati demikian, lanjut dia, pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS tidak berdampak pada pelaksanaan penawaran umum perdana saham (IPO).

"Pada 2013, rupiah melemah dan pasar saham tertekan, namun pelaksanaan IPO melebihi dari yang ditargetkan. BEI menargetkan sebanyak 30 perusahaan IPO, dan terealisasi sebanyak 31 perusahaan," ujar Ito Warsito.

Pada tahun ini, lanjut dia, BEI kembali menargetkan pelaksanaan IPO sebanyak 30 perusahaan. Sepanjang 2014 sebanyak 13 perusahaan telah melaksanakan IPO.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA