Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Erick Thohir: Di Amerika Serikat, Daftar Orang Kaya Bergantian

Kamis 20 Jan 2022 15:24 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Teguh Firmansyah

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Struktur orang kaya di AS didominasi bos perusahaan teknologi, bukan sektor energi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir berpandangan, kehadiran teknologi mengubah banyak hal, termasuk struktur orang terkaya atau perusahaan terbesar di dunia. Erick mencontohkan tujuh dari sepuluh perusahaan terbesar di Amerika Serikat (AS) datang dari perusahaan teknologi berdasarkan market cap seperti Apple, Microsoft, Google, Amazon, hingga Facebook. Hal ini berbeda dengan beberapa tahun silam yang didominasi perusahaan bergerak di industri minyak dan energi.

"Sepuluh perusahaan terbesar di AS sekarang teknologi based. Kemarin saya sampaikan kita perlu ciptakan orang-orang kaya baru, bukan berarti saya menjadi kapitalis, tapi negara lain seperti AS, orang kayanya bergantian. Kalau di Indonesia, dia lagi, dia lagi, terus marah, jangan, ini lah eranya ada perubahan," ujar Erick saat mengisi kuliah umum Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka (Uhamka) di Jakarta, Kamis (20/1).

Baca Juga

Erick menilai gelombang disrupsi justru menjadi kesempatan bagi para generasi muda untuk tampil sebagai pengusaha-pengusaha kaya baru di Indonesia. Erick mengaku senang dengan antusias generasi muda Indonesia yang bercita-cita menjadi pengusaha.

Berdasarkan sebuah riset, ucap Erick, 70 persen generasi muda ingin menjadi pengusaha.  "Kalau lihat data, jumlah wirausaha Indonesia hanya 3,5 persen dan jauh dibandingkan negara-negara maju yang sebesar 10 persen sampai 14 persen," ucap Erick.

Menurut Erick, generasi muda harus menyiapkan diri memiliki kemampuan dan pola pikir digital mengingat Indonesia memerlukan 17,5 juta tenaga kerja yang melek teknologi pada 2034.

Pemerintah, ucap Erick, menyadari pentingnya keberpihakan dalam investasi digital, generasi muda, dan investasi dalam teknologi manufaktur. Hal ini berkaca dari Brasil yang diprediksi tumbuh luar biasa namun gagal karena tidak berinvestasi pada generasi muda, teknologi, serta penelitian dan pengembangan.

Indonesia, kata Erick, harus memanfaatkan momentum lantaran memiliki market besar sebagai negara dengan populasi terbesar keempat yang mana 70,72 persen penduduk berada pada usia produktif. Erick menyebut Indonesia juga diproyeksikan sebagai negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan keempat terbesar dunia pada 2045.

Erick menilai Indonesia jangan terus bergantung pada melimpahnya sumber daya alam (SDA) dan market yang besar, tanpa mengembangkan knowledge based economy."Pertumbuhan ekonomi itu berdasarkan human capital, manusianya, yang bisa menciptakan inovasi sehingga pertumbuhan ekonomi terus terjadi. Kita perlu knowledge based economy, kita perlu 17,5 juta tenaga kerja yang melek teknologi, dan kita perku pengusaha-pengusaha baru yang mengerti teknologi," kata Erick.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA