Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Kemenhub Tambah 8 Kapal Tol Laut di Maluku Utara

Selasa 25 Jun 2019 08:35 WIB

Red: Nur Aini

Ditjen Perhubungan Laut menyerahkan dua kapal Tol Laut kepada 2 (dua) operator pelayaran yaitu PT Pelni dan PT Djakarta Lloyd di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya Jawa Timur.

Ditjen Perhubungan Laut menyerahkan dua kapal Tol Laut kepada 2 (dua) operator pelayaran yaitu PT Pelni dan PT Djakarta Lloyd di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya Jawa Timur.

Foto: Ditjen Hubla
Kapal tol laut akan beroperasi dari Malut dengan tujuan Sulawesi dan Papua.

REPUBLIKA.CO.ID, TERNATE -- Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menambah delapan unit kapal perintis atau kapal tol laut yang akan beroperasi di berbagai wilayah kabupaten dan kota Provinsi Maluku Utara (Malut) pada 2019 dengan tujuan Sulawesi dan Papua.

"Kapal perintis atau kapal tol laut yang semula beroperasi selama ini hanya dua unit kapal, namun pada tahun ini di Malut mendapatkan tambahan delapan unit kapal dari Kementerian Perhubungan," kata Kepala Kesyahbandaraan dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Ternate, Taher Laitupa di Ternate, Malut, Selasa (25/6).

Baca Juga

Dua unit kapal perintis selama ini beroperasi tujuan antarpulau dianggap belum maksimal. Hal itu karena provinsi yang dikenal dengan penghasil rempah-rempah ini terdiri dari banyak pulau, sehingga untuk memaksimalkan pelayanan maka harus ada penambahan kapal.

Taher mengatakan, untuk menjangkau daerah yang berada di pelosok-pelosok di sepuluh kabupaten/kota maka pihaknya mengusulkan ke Ditjen Kementerian Perhubungan Laut untuk memberikan penambahan kapal perintis, untuk bisa melayani kebutuhan masyarakat setempat.

Selain itu, untuk empat kabupaten di Malut sampai saat ini belum menikmati pelayanan kapal perintis atau kapal tol laut ini, di antaranya Kabupaten Halmahera Barat, Halmahera Timur, Halmahera Tengah, dan kabupaten Pulau Taliabu.

"Kehadiran delapan unit kapal ini bisa membantu dan memudahkan aktivitas jual beli masyarakat, terutama tujuan antarpulau di Malut maupun daerah lainnya di Indonesia," ujarnya.

Delapan unit kapal perintis itu akan dibagi ke tiga daerah yakni Kabupaten Halmahera Selatan dan Kabupaten Kepulauan Sula yang masing-masing mendapatkan dua unit kapal perintis dari swasta. Sementara, untuk empat unit kapal yang akan beroperasi di Kota Ternate, dua di antaranya kapal pemerintah.

Ia menambahkan, bahwa setiap tahun pemerintah pusat melalui Kementerian Perhubungan menyediakan kapal-kapal angkutan gratis. Hal itu misalnya pada tahun ini Malut mendapatkan satu unit kapal perintis KM Sabuk Nusantara 105 sebagai angkutan gratis untuk melayani calon penumpang tujuan antarpulau pada puncak arus mudik Idul Fitri 1440 Hijriah.

Angkutan laut yang disediakan oleh pemerintah pusat seperti kapal perintis ini guna untuk melayani masyarakat pelosok di Nusantara. Kapal itu meskipun dua kali sebulan dalam pelayaran tujuan antarpulau, tetapi biaya sewanya sangat murah, jika dibandingkan dengan kapal rakyat lain yang biayanya cukup mahal.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA