Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Kemendes PDTT Gandeng Shopee Bikin UMKM Go Online

Jumat 31 May 2019 22:40 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) bekerja sama dengan marketplace Shopee dan Universitas Tadulako menggelar workshop literasi e-commerce untuk pelaku UMKM di daerah tertinggal pada Rabu (29/5) lalu.

Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) bekerja sama dengan marketplace Shopee dan Universitas Tadulako menggelar workshop literasi e-commerce untuk pelaku UMKM di daerah tertinggal pada Rabu (29/5) lalu.

Foto: umkm
Digitalisasi ini sangat penting bagi para pelaku UMKM di daerah tertinggal.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) bekerja sama dengan marketplace Shopee dan Universitas Tadulako menggelar workshop literasi e-commerce untuk pelaku UMKM di daerah tertinggal pada Rabu (29/5) lalu. Workshop diikuti oleh 30 pelaku UMKM berasal dari Kabupaten Donggala dan Sigi yang membawa produk masing-masing dari desanya.

Para pelaku UMKM diberikan pelatihan dengan mendapatkan materi tentang tips berjualan secara online. Peserta diberi pelatihan yakni teknik foto produk yang bagus dan juga cara membuat deksripsi produk agar dapat menarik perhatian konsumen sehingga dapat mengakses ke pasar yang lebih luas.

Baca Juga

Staf Ahli Menteri bidang pembangunan ekonomi lokal Kemendes PDTT Ekatmawati mengatakan bahwa persoalan pemasaran produk di Daerah Tertinggal tidak hanya terkait aksesibilitas dan minimnya sarana prasarana, namun juga rendahnya pengetahuan masyarakat tentang literasi digital.

photo

Workshop literasi e-commerce untuk pelaku UMKM di daerah tertinggal pada Rabu (29/5) lalu.

"Dalam era ini, digitalisasi ini sangat penting bagi para pelaku UMKM di daerah tertinggal untuk memasarkan produknya. Karena itu, dengan kegiatan workshop yang bekerjasama dengan Shopee ini diharapan dapat mendorong perkembangan pemasaran produk-produk para pelaku UMKM di daerah tertinggal secara online," kata Ekatmawati.

Ekatmawati mengatakan bahwa kerjasama Kemendes PDTT melalui Ditjen PDT dengan Shopee dan Universitas Tadulako telah menghasilkan sebuah komitmen untuk menggerakan UMKM di daerah tertinggal untuk Go-Online. Universitas Tadulako akan membantu melalui kegiatan KKN yang diharapkan mahasiswanya dapat membantu dan mengajak UMKM lain untuk bisa memasarkan produk-produknya secara online.

"Dari pihak Shopee dan pihak universitas telah berkomitmen untuk bersama-sama mendorong atau menggerakan para pelaku UMKM di daerah tertinggal untuk memasarkan produknya secara online," kata dia.

Direktur Pengembangan Ekonomi Lokal Ditjen PDT Kemendes PDTT Bahartani Lamakampali menambahkan bahwa selain literasi e-commerce yang diberikan Shopee kepada pelaku UMKM di daerah tertinggal, Shopee Indonesia juga memiliki program Kreasi Nusantara yang merupakan platform khusus didekasikan bagi UMKM untuk memamerkan rangkaian produknya. "Program ini tujuannya untuk memberikan wadah bagi UMKM agar dapat menjangkau pasar yang lebih luas dalam memasarkan produknya secara online," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA