Tuesday, 20 Zulqaidah 1440 / 23 July 2019

Tuesday, 20 Zulqaidah 1440 / 23 July 2019

Ekspor Cabai Olahan Dinilai Lebih Prospektif

Ahad 16 Jun 2019 16:37 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Gita Amanda

Olahan cabai. (Ilustrasi)

Olahan cabai. (Ilustrasi)

Foto: Republika/Fathar K Lubis
Sambal olahan memiliki daya saing yang tinggi dan memacu nilai tambah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ekonom dari Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Nailul Huda menilai, kemungkinan ekspor cabai dimungkinkan, mengingat tingkat produksi di dalam negeri sedang berlangsung tinggi. Kendati demikian menurut dia, ekspor komoditas cabai olahan lebih prospektif di kancah internasional.

Hal itu dikarenakan, kata Nailul, komoditas cabai merupakan komoditas yang tidak tahan lama atau rentan terhadap kerusakan. Jika komoditas tersebut dikirim dalam perjalanan ekspor yang relatif lama, maka dapat dimungkinkan peluang membusuknya cabai semakin besar.

Baca Juga

“Beda dengan olahan seperti sambal ya, itu bisa lebih tahan lama,” kata Nailul saat dihubungi Republika.co.id, Ahad (16/6).

Nailul menambahkan, selain dapat terlepas dari kerentanan pembusukan cabai, sambal olahan juga memiliki daya saing yang tinggi dan memacu nilai tambah. Apalagi, kata dia, sambal Indonesia memiliki keanekaragaman yang sangat menarik serta memiliki cita rasa yang kuat.

Terkait dengan kesiapan dunia industri, Nailul berkesimpulan, sektor Industri di Tanah Air mampu bersaing dan memanfaatkan momentum tersebut. Hal itu dapat saja dilakukan, kata dia, asalkan pemerintah serius untuk memulai kebijakan ekspor cabai olahan yang lebih terstruktur.

“Industri rumahan atau yang berskala menengah harusnya bisa bersaing,” kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA