Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Adaro Gandeng Adhi Karya Garap Proyek Air Bersih

Kamis 16 May 2019 10:14 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Nidia Zuraya

Air Bersih (ilustrasi)

Air Bersih (ilustrasi)

Nilai investasi proyek air bersih ini mencapai Rp 400 miliar

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Adaro Energy, Tbk melalui anak usahanya PT Adaro Tirta Mandiri (ATM) menggandeng perusahaan BUMN, PT Adhi Karya Tbk, untuk menggarap proyek air bersih di Dumai, Riau. Presiden Direktur Adaro Energy Garibaldi Thohir mengatakan, pihaknya melihat potensi yang masih besar dalam industri penyediaan air bersih ini.

"Ya harus serius, karena kita merasa terpanggil juga. Pertama kebutuhan air bersih di Indonesia sangat minim dan air itu kebutuhan dasar manusia," ujar Garibaldi yang kerap disapa Boy tersebut, Rabu (15/5) malam.

Wakil Presiden Direktur Adaro Power Dharma Djojonegoro mengatakan, ATM baru saja menandatangani Perjanjian Kerja Sama (PKS) untuk menggarap air bersih di Dumai. Proyek itu digarap bersama dengan PT Adhi Karya Tbk.

"PKS dengan Adhi Karya itu 15 April kemarin. Kami menguasai 45 persen, dia (Adhi Karya, red) mayoritas," ujarnya.

Proyek tersebut bernilai sekitar Rp 400 miliar. Proyek itu juga bekerjasama dengan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) setempat dengan skema bangun, guna, dan serah (build, operate & transfer/BOT).

Rencananya proyek pembangunan pengolahan air di Dumai itu ditargetkan tahun ini. Kapasitasnya sekitar 200 liter per detik.

Saat ini ATM sudah memiliki 3 pengolahan air di Gresik, Banjar dan Sampit. Gresik sekitar 400 liter per detik, Banjar 500 liter per detik dan Sampit akan dinaikan menjadi 300 liter per detik.


Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA