Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

BPS: Inflasi Maret Tercatat 0,11 Persen

Senin 01 Apr 2019 12:21 WIB

Rep: Adinda Pryanka/ Red: Nidia Zuraya

Inflasi

Inflasi

Foto: Republika
Kenaikan harga bawang dan tarif angkutan udara memicu inflasi Maret

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pada Maret 2019 terjadi inflasi sebesar 0,11 persen. Menurut BPS, kenaikan harga bawang merah, bawang putih, dan tarif angkutan udara menjadi pemicu laju inflasi pada Maret lalu.

"Kenaikan harga bawang merah memberikan andil terhadap inflasi di kelompok bahan makanan sebesar 0,06 persen dan bawang putih sebesar 0,04 persen," kata Kepala BPS Suhariyanto dalam jumpa pers di Jakarta, Senin (1/4).

Sedangkan kenaikan tarif angkutan udara, menurut Suhariyanto, memberikan andil terhadap inflasi di kelompok transportasi, komunikasi, dan jasa keuangan sebesar 0,03 persen.

"Tarif angkutan udara mengalami kenaikan yang tidak biasa pada Januari-Maret. Tapi kemarin keluar peraturan Menteri Perhubungan yang mengubah batas bawah, mudah-mudahan ini bisa membuat tarif lebih stabil," ujarnya.

Ia menambahkan kenaikan tarif angkutan udara  menjadi salah satu penyebab peningkatan inflasi di Ambon, yang menjadi kota dengan inflasi paling tinggi pada Maret 2019, sebesar 0,86 persen.

Terkait bahan pangan, meski harga bawang merah dan bawang putih mengalami kenaikan, Suhariyanto memastikan, harga bahan makanan dalam periode ini relatif stabil dan beberapa di antaranya menyumbang deflasi.

Komoditas yang mengalami penurunan harga antara lain beras, daging ayam ras dan ikan segar yang masing-masing menyumbang deflasi 0,03 persen, diikuti telur ayam ras 0,02 persen serta tomat dan wortel masing-masing 0,01 persen.

"Secara total, kelompok bahan makanan, meski ada yang mengalami kenaikan harga, menyumbang deflasi dan tidak memberikan sumbangan kepada inflasi secara keseluruhan pada Maret 2019," ujarnya.

Berdasarkan kelompok pengeluaran, kelompok bahan makanan menjadi satu-satunya kelompok yang menyumbang deflasi pada Maret 2019 sebesar 0,01 persen.

Kelompok pengeluaran yang dominan penyumbang inflasi adalah kelompok kesehatan yang mengalami inflasi 0,24 persen diikuti kelompok sandang 0,23 persen dan kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau 0,21 persen.

Dengan pencapaian inflasi pada Maret, inflasi tahun kalender Januari-Maret 2019 tercatat sebesar 0,35 persen dan inflasi tahun ke tahun (yoy) 2,48 persen.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA