Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Bertemu Boeing, Garuda: Kami tidak Bisa Lanjutkan Pemesanan

Kamis 28 Mar 2019 19:41 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Nidia Zuraya

Petugas Inspektur Kelaikudaraan DKPPU Kementerian Perhubungan dan tekhnisi GMF melakukan pemeriksaan seluruh mesin dan kalibrasi dengan menggunakan alat simulasi kecepatan dan ketinggian pesawat pada pesawat Boing 737-8 Max milik Garuda Indonesia di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (12/3/2019).

Petugas Inspektur Kelaikudaraan DKPPU Kementerian Perhubungan dan tekhnisi GMF melakukan pemeriksaan seluruh mesin dan kalibrasi dengan menggunakan alat simulasi kecepatan dan ketinggian pesawat pada pesawat Boing 737-8 Max milik Garuda Indonesia di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (12/3/2019).

Foto: Antara/Muhammad Iqbal
Sebelumnya Garuda Indonesia memesan sebanyak 49 pesawat Boeing 737 MAX

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Pada Kamis (28/3) kemarin senior representatif Boeing sudah menyambangi kantor Garuda Indonesia di Cengkareng. Direktur Utama Garuda Indonesia Ari Askhara mengatakan, dalam pertemuan tersebut Garuda sudah menyampaikan kembali kepada Boeing tetap percaya terhadap produknya.

Baca Juga

Meski begitu, Ari menegaskan, Garuda tetap akan membatalkan sisa pemesanan pesawat jenis Boeing 737 MAX 8. “Untuk keselamatan penumpang Garuda dan masyarakat Indonesia pada umumnya, kami tidak dapat melanjutkan pemesanan 49 pesawat Boeing 737 MAX 8 yang sedianya mulai dikirim pada 2020,” kata Ari, Kamis (28/3).

Ari memastikan, pada dasarnya, Boeing juga mengerti posisi Garuda. Setelah adanya permintaan pembatalan tersebut, menurut Ari, Boeing akan mempelajari kemungkinan untuk merestrukturisasi kontrak yang berlaku.

Selain itu, dia menuturkan, Boeing akan bekerja sama dan memberikan dukungan penuh kepada Garuda. “Ini untuk memenuhi kebutuhan Garuda ke depannya, mengingat Garuda adalah national flag carrier dan key customer untuk Boeing,” tutur Ari.

Dia menambahkan, Garuda masih percaya terhadap produk Boeing. Hanya saja, Ari menegaskan, garuda sudah tak lagi percaya dengan pesawat jenis Boeing 737 MAX 8 yang sudah mengalami insiden dalam beberapa waktu terakhir.

Ari menuturkan, Garuda juga memikirkan bagaimana tanggapan dan kepercayaan masyarakat saat ini. “Khususnya karena masyarakat yang notabene pelanggan kami sudah kehilangan confidence terhadap produk itu, (Boeing) 737 MAX 8,” ujar Ari.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA