Selasa, 23 Safar 1441 / 22 Oktober 2019

Selasa, 23 Safar 1441 / 22 Oktober 2019

PT Pos Bidik Potensi Transaksi TKI Rp 118 Triliun

Jumat 15 Mar 2019 16:47 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Dwi Murdaningsih

Petugas menunjukan pecahan uang dolar Amerika Serikat dan rupiah di salah satu gerai penukaran mata uang asing, di Jakarta (ilustrasi)

Petugas menunjukan pecahan uang dolar Amerika Serikat dan rupiah di salah satu gerai penukaran mata uang asing, di Jakarta (ilustrasi)

Foto: ANTARA
PT Pos jemput bola untuk melayani TKI.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- PT Pos Indonesia (Persero) menghadirkan layanan 'Posgiro Mobile' yang diluncurkan di Kantor Pos Bandung Jalan Asia Afrika, Jumat (15/3). Menurut Direktur Jaringan dan Layanan Keuangan PT Pos Indonesia (Persero) Ihwan Sutardiyanta, PT Pos membuat layanan 'Posgiro Mobile'  agar konsumen bisa mengakses layanan dengan mudah.

Baca Juga

Ihwan mengatakan, potensi transaksi tenaga kerja Indonesia (TKI) di luar negeri cukup tinggi. Selama ini, TKW yang sudah biasa bertransaksi di PT Pos saja, untuk layanan remitansi perbulannya sekitar 300 ribu transksi. Untuk setahun, nilainya sekitar Rp 15 triliun.

"Artinya, mereka yang selama ini menggunakan layanan konvensional nilainya Rp 15 triliun. Padahal, potensinya bisa mencapai Rp 118 triliun," ujar Ihwan kepada wartawan.

Melihat potensi yang sangat besar, menurut Ihwan, PT Pos harus lebih aktif  dengan membuat layanan Posgiro Mobile ini. "Kan kalau selama ini kami pasif hanya menuggu orang datang ke pos," katanya.

Saat ditanya terkait targetnya pertumbuhan transaksi dengan adanya layanan ini, Ihwan mengatakan, ia belum menetapkan target karena masih tahap awal jadi perlu sosialisasi. PT Pos, akan mencoba dulu ke beberapa negara. Misalnya ke Taiwan dan Hongkong.

"Kami coba dulu eksperimen ke negara tersebut sambil kita lihat aplikasinya untuk diperbaiki agar sempurna jadi bisa  tumbuh lebih besar lagi," katanya.

Nilai investasi layanan baru ini, menurut Ihwan, tak terlalu mahal. Yakni, hanya sekitar Rp 5 miliar untuk pengembangan awal. "Sebenarnya, invetasi yang besar ada untuk porsi marketing," katanya. 

Ihwan menjelaskan, Posgiro mobile sendiri adalah platform digital berbasis rekening giropos yang diberikan kepada pemilik rekening. Sehingga, dapat mengakses layanan Giropos dan layanan keuangan lainnya secara mobile.

"Dengan Posgiro Mobile, pelanggan jadi tak perlu datang ke kantor dan antri di loket. Mereka, cukup menggunakan HP bisa bayar-bayar apa saja, kirim uang hingga mengelola dananya di Rekening Giropos," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA